October 28, 2008

selaksa arti cinta

Belakangan ini aku lagi seneng nonton segala reality show yang lagi gencar ditayangin di SCTV sama RCTI. Yah, walaupun kadang-kadang ceritanya kayak di kamuflase. Tapi aku ga harus peduli karena aku selalu suka untuk mencari arti dari cerita-cerita yang mereka bilang reality itu. Entahlah. Tapi yang jelas, dari setiap episode yang di tayangin aku selalu dapet pemahaman baru tentang hidup.

Kayak beberapa hari yang lalu waktu aku nonton Backstreet. Bener-bener ga nyangka. Well, ceritanya ntuh tentang Intan yang dapet bocoran dari ‘sahabat’nya (Rini) kalo cowoknya yang kalo ga salah namanya Damar ato Damang itu lagi deket sama seorang juniornya di klub Pecinta Alam(PA). Si Intan yang emang mulai ngerasa cowoknya mulai jauh ngadain penyelidikan. Yah, setelah penyelidikan yang cukup panjang akhirnya ketahuan kalo ternyata sebenernya si Rini itulah yang lagi deket sama si Damar Damang itu. Jadi, si Rini ntuh ngefitnah Nisa dengan bilang ke Intan kalo Nisa itu suka kecentilan sama si Damang itu.

Dari cerita ini aku jadi sadar bahwa sedalam itulah luka yang bisa dibikin seorang ‘sahabat’ ke sahabatnya atas nama cinta. Ga nyangka aja ada orang yang setega itu sama’sahabat’nya ndiri. Padahal Intan sama Damar itu udah pacaran 4tahun. Gila, sia-sia aja segala maksiat yang udah mereka lakuin selama 4tahun. Kalo toh ujung-ujungnya putus.

Well. Aku ga mau punya sahabat kayak si Rini itu. Amit-amit. Dan semoga aku ga bakal ngalamain hal yang kayak Intan alamin. Harusnya si ga, mengingat aku ini adalah orang yang kontra sama yang namanya pacaran. Kecuali pacaran setelah nikah tentunya. Ha..ha..

Menurut aku sih, pacaran itu ga ada gunanya. Kalo alasannya untuk saling mengenal sih menurutku itu omong kosong. Karena berdasarkan hasil pengamatan dan riset yang lebih mendalam, dalam pacaran itu biasanya pada jaga image, istilah gaulnya jaim lah. Maklum, biar si Ayank kaga ilfil. Yah, logika aja deh, gimana coba mau saling mengenal kalo saling jaim kayak gitu. Aku baru percaya, kalo ada orang yang pacaran dengan alasan have fun. Nah, itu dia baru bener. Selain itu menurut aku, pacaran itu ribet en makan hati. Belum lagi sakitnya waktu putus.

Ah, ya! Aku jadi inget pengalaman aku waktu di kampoeng halaman. Aku inget banget gimana siriknya aku sama kakak sepupu aku yang punya pacar. Rasanya kangen aja gitu diperhatiin, di telponin, di bayarin waktu makan, hehe…
Yah, pokoknya waktu itu tuh aku sirik setengah mati sama kakak spupuku itu.
Entah kenapa aku ngerasa kalo cowok kakak sepupuku itu sayang banget sama kakak sepupuku ini. Apalagi waktu itu mereka itu masih baru-barunya jadian. Tapi, setelah 3hari abis aku balik dari Aceh. Tiba-tiba aku denger mereka ada trouble gitu dan kakak sepupu aku main jalan aja gitu sama cowok laen.

Hhh.. kasian cowok kakak aku.

Sekarang sih aku ga tau gimana kabar hubungan percintaan mereka. Tapi dari yang aku tangkep selama aku nginep di rumah kakak sepupu aku, pacaran itu ribet en makan hati.
Jujur aja, aku lebih prefer sama kakak sepupu aku yang satu lagi. Aku biasa manggilnya kak Ningsih. Well, aku berhutang banyak sama kakak sepupuku yang ini. Dia yang ngedorong aku hingga bisa kayak sekarang. Yah, pokoknya dia itu top abis deh.

Jadi, ceritanya Kak Ningsih ini lagi hamil 8bulan. Kisah cinta kakak sepupuku ini juga top abis. Jadi dia ntuh nikah ga pake acara pacar-pacaran. Yah, metode nikah impian akulah pokoknya. Pacarannya abis nikah gitu..

Begitu dilamar sm laki-laki yang saleh, baik dan siap nikah lahir batin. Trus hati juga nyaman sama ni orang, langsung deh ajak ijab kabul.

Asik banget kan.

Dan suaminya juga oke punya. Biasa aku panggil bang Untung. Denger punya denger, ni abang pernah ikutan API, itu loh acara pencarian pelawak yang di TPI dulu dan sukses nerbitin Bajaj, Teamlo dll…

Yah, meskipun cuma sampai 10besar, tapi menurut aku itu udah kesuksesan yang cukup membanggakan. Jadi dengan prestasi itu, bayangin aja gimana lucunya ni orang. Dijamin deh, seharian sama ni abang bakalan menyenangkan. Ditambah lagi bonus awet muda karena ketawa mulu. Gimana enggak, liat ekspresinya aja uda bikin kita pengen ketawa.

Selain itu, Bang Untung ini adalah sosok yang bisa deket dengan siapa aja. Aku aja waktu pertama kenal, kayak uda kenal lama aja gitu. Ni orang bener-bener bisa membawa diri. T.O.P.B.G.T…

Disini aku jadi nyadar, kalo ini yang namanya cinta sejati. Saat tampang jadi ga penting. Cinta yang terlahir atas perintahNya. Cinta yang ada karena niat beribadah. Cinta yang Dia ridhoi dan rahmati. Wah, pokoknya cinta yang keren dan top abis.

Kalo menurut Galuh buku “Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan” itu top abis. Harus aku nilai apa pengalamanku yang satu ini?
Bayangin aja aku melihat, mendengar dan merasakan sendiri Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan itu. Upz, ralat.. mungkin belum untuk merasakan. Yah, semuanya ada waktunyalah.

Aku menyadari betul betapa besar cinta yang terpancar dari setiap pandangan dari sepasang mata Bang Untung yang ditujukannya untuk Kak Ningsih. Aku agaknya memahami kecemasan yang mendera si abang waktu kaki Kak Ningsih berdarah kena batu tajam waktu di pantai. Walah, kalo inget kejadian itu.. orang-orang pacaran mungkin bakal sirik ngeliat mereka yang mesra abis.

Wkwkwkwkwkwkwkwkwk………..

No comments:

Post a Comment