November 17, 2008

di ujung perjuangan

hh..
akhirnya tugas LC untuk buat mini photo album tuntas juga.
setelah segala perjuangan selama 3hari ini.
ujan, gelap2an karena mati lampu, pulang sore, pergi les telat, tanga sampe kriting guntingin segala hiasan yang kecil2.

semuanya TUNTAS.

dan hasilnnya sangat memuaskan.

haha..
senangnya..
tugas berhasil dikumpul tepat waktu..
mudahan aja nilainya bagus.

mini photo album itu kami kasi judul,

"colour of d'laspagha"

menurutku sih tu judul cocok banget mengingat mini photo album kami emang colourful abis. hehe...

pokoknya top lah..

*****

tadi aku nonton lagi video yang dibuat para ikhwan waktu MOS tempo hari,

hhh...
tiba2 aja ntah kenapa semuanya jadi ngangenin.

apalagi setelah liat para MD rapat, ntah kenapa aku jadi kangen rapat.

segala keceriaan waktu dapet ide brilian,

tiap guyonan yang terlontar ditengah suntuknya rapat,

tawa yang kami pecah bersama2

wajah2 bingung waktu dapet masalah,

plus segenap ketegangan pas evaluasi tiba.

paket lengkap dah..

belum lagi kalo inget wajah2 mupeng ikhwan kalo ngomongin makanan.

haha..

aku yakin banget, kalo paraa ikhwan disuruh milih,
enakkan mana ngomongin cewek atau ngomongin makanan.
pastilah mereka bakal milih yang kedua, karena ngomongin cewek ga bikin kenyang. haha...

dasar ikhwan..!!

hhh...
aku kangen.

*****

hmm.. tadi aku ga sengaja ketemu si akhi, haha.. dia inget hari ultahku..

hh.. hal yang wajar sebenernya.
seharusnya aku ga perlu ngebesar2in hal ini.
paling juga dia tau hari ultah aku dari fs, tapi tetap aja.

ini ga pernah mudah untukku menganggapnya biasa.
sebab saat ini dia bukanlah orang biasa untukku.

Well, mungkin dulu dia pernah jadi orang yang kuanggap biasa,
sama seperti galuh, aku menganggapnya seperti kakakku sendiri,
terkadang kuabaikan,
tak jarang kusepelekan,
tapi lebih sering kukagumi,

dan sejak awal semester5 kemarin,
ketika telah bulat aku putuskan untuk merubah kekagumanku menjadi kesukaanku padanya, semua berubah.

aku memutuskan untuk menyukainya karena menurutku dia pantas untuk kusukai, dan kukagumi tentu saja.

menyenangkan ketika kita menyukai seseorang bukan karena kita mengakui, tapi karena kita memutuskan untuk menyukai.

aku pikir dengan begini aku ga lagi jadi pribadi yang akan menangisi kenapa aku harus jatuh cinta, kenapa aku bisa mendua dari DIASANGMAHAPENCIPTACINTA, kenapa rasa yang belum saatnya ini DIA beri,

dengan begini aku sadar bahwa aku tak boleh menggugat sebab aku yang memutuskan untuk menyukai.

rasa ini kuanggap anugerah, tak akan kubuang,
aku cukup paham untuk menjalaninya apa adanya,
meski tak jarang aku takut jatuh tercebur,
beberapa hal telah memberiku tau bahwa dibelakangku ada dini yang siap menghibur,
ada banyak ukhti yang siap menegur,
dan ada galuh yang takakan pernah lelah untuk tetap mengangsurkan tangannya jika aku benar2 tercebur.

1hal yang aku selalu ingin tau,

tanpa kupupuk dan siram, seberapa lama rasa ini sanggup bertahan?

Wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment