November 2, 2008

keputusan sakral

jumat kemarin aku ke rumah tita yang jauh di ujung dunia (lhebhayh) untuk berpartisipasi dalam acara syukuran kecil2an sweet 17nya dia.

dan hari itu, bagiku bukan cuma sekedar kedatangan dalam acara syukuran teman.

tapi lebih dari itu!

buatku, kemarin adalah hari dimana aku mengambil sbuah keputusan sakral, yaitu... (jreng..jreng..)

untuk tidak lagi menyesuaikan diri dengan situasi, tapi membuat situasi yang menyesuaikan diri denganku.
(dalam hal ini tentang masalah berpakaian)

maksudnya adalah dalam berpakaian aku ga mau lagi terbawa arus.
misalnya, kalo mau pergi bareng temen2 di ksi aku make rok, kerudung menutup dada, yah pokoknya gitu lah..

tapi pas mau jalan sama temen sekelas aku milih make celana, kerudung pendek, yah gitulah..

sebenernya bukan masala apakah make rok dan kerudung menutup dada itu lebih baik daripada kita make celana sama kerudung pendek.

bener2 bukan itu.

tapi ini masala apa yang aku yakini dan kenyamanan aku sendiri.

aku cuma ngerasa lebih nyaman dan aman dengan make rok dan kerudung yang nutup dada.

well, selama ini aku suka minder aja kalau harus make kerudung lebar2 waktu mau jalan sama temen sekelas meskipun cukup banyak dari teman2 sekelasku itu jilbaber (ato krudunger? aku tau kalo jilbab itu adalah gamis panjang sedangkan yang menutupi kepala itu namanya kerudung. Jadi sebenarnya masyarakat telah salah kaprah dengan menganggap bahwa jilbab=kerudung. Tapi menurutku ini bukanlah hal yang penting untuk diperdebatkan dalam postingan ini)

aku juga ga bilang kalau jilbaber (aku milih untuk tetap make kata 'jilbaber' karena 'kerudunger' itu entah kenapa memberi kesan seram dan angker)itu harusnya make kerudung yang nutup dada, tapi sekali lagi, ini masalah kenyamanan dan keamanan semata.

kita kan ga bisa menyamaratakan semua orang. mungkin ada beberapa jilbaber yang uda merasa aman dengan kerudung pendek atau lebih nyaman dengan kerudung pendek. itu semua terserah pribadi masing2.

walaupun di al-qur'an kita disuruh make kerudung yang menutup dada.
tapi kalau ada temanku yang mutusin untuk make kerudung aja.aku uda seneng banget.

Well, back to the point.
mengenai keputusan sakral aku itu, juga didorong oleh kesadaran bahwa seharusnya aku lebih bisa ngejaga hijab di depan cowok2 sejenis teman2 sekelasku.

aku mikir aja, kenapa aku harus lebih ngejaga hijab di depan para cowok yang menurut aku lebih bisa ngejaga pandangan daripada di depan cowok2 yang menurut aku masi lemah banget dalam hal ngejaga pandangan.

aneh banget kan.

ngapain coba aku bela2in ngejaga hijab banget di depan para ikhwan dan temen2 ksi doank??
bukan apa2, tapi kesannya tuh kok kayak riya'..
salah2 aku jadi orang munafik, nauzubillah..amitamit..!!! no way..!!

keputusan sakral aku ini juga untuk ngelurusin niatku kalo sebenarnya aku make kerudung, berusaha ngejaga hijab itu untuk memenuhi perintahNya dan menggenapi kewajibanku sebagai muslimah.

Allah ga cuma ngeliat aku waktu aku lagi ngumpul bareng saudara2ku yang di ksi.
tapi DIA juga merhatiin aku kalo aku lagi ada acara sama saudara2ku di laspagha.
jadi kalau emang niatku karena DIA, harusnya aku bisa menuhi perintahNya secara kaffah dimanasajakapansaja.

haha.. sebenarnya sih pemikiran kayak gini ini bukan yang paling bagus juga, yang paling bagus itu ialah kalau kita bisa tetep taat meskipun DIA ga liat.
mungkin aku uda ketularan penyakit bangsa Indonesia yang taat cuma kalo ada yang liat.

hh.. untunglah DIAMAHAMELIHAT..

oiya, tadi ada juga salah seorang saudaraku yang nyeletuk ga enak soal ini.

awalnya si aku sempet kesel+sebel banget sama tu orang, tapi untunglah sebuah testi dari seorang akhi bikin aku semangat lagi.

mungkin testi dari dia bakal aku inget terus dan bakal aku masukkin list kata2 sakral.
bunyinya gini:

"Biarkan saja org mau berkomentar apa, mau menghina ana, organisasi, atau temen2 ana, ana gak akan pedulikan! kecuali dy menghina ISlam n Nabi Muhammad SAW sbg rasul trkhir, coz ana gak prnah memperjuangkan kemulayaan diri n golongan tp semata-mata untuk mengembalikan kemulyaan Islam dan kaum muslimin.."

Subhanallah..

kata2 inilah yang bikin aku tertampar dan sadar bahwa mendengarkan ocehan miring disekeliling yang sama sekali ga penting itu cuma akan mempersulit aku untuk menggenggam Islam.
apalagi aku pengen bisa menggenggamnya sekaffah mungkin.

lagipula, aku tuh ga hidup karena omongan orang. tapi aku hidup karena kasih sayangNya.

yah, semoga aku tetep bisa istiqomah di jalanNya yang mulia..

..amin..

No comments:

Post a Comment