January 18, 2009

geliat ini akhirnya membara juga

Afwan, lagi2 aku gag bisa nahan diri untuk gag posting 2kali sehari. Beberapa hari ini aku bingung ngeliat temen2 yang uda sibuk ngurus PMDK.

Gila, UN aja belum kelar uda ngurusin kuliah.

Tapi mau gimana lagi, cepat ato lambat aku juga harus milih mau kuliah dimana. Kebanyakan temenku sii pada masuk Unlam, tapi ada juga yang milih keluar.

Aku, tentu aja gag mungkin masuk Unlam. Kalo aja masa tugas papa berakhir, uda pasti aku harus mandiri, tinggal sendiri, dan ngurus semuanya sendiri.
Sebenernya si gag apa juga kalo emang musti sendiri, tapi aku pribadi memang pengen mengelana ke daerah yang lain lagi.
Mama nganjurin kuliah di medan aja, ada yang jaga, katanya. Sebenernya boleh juga, disana banyak sodara. Aku uda mikir kalo rumah disana bisa dibikin kos2an buat mbak2 yang kerja di rumah sakit latersia depan rumah, hehe.. (otak dagang mode on).

Ato doorsmeer(bener gag tulisannya?) pinggir jalan yang uda vakum itu bisa aku bikin warnet, hoho.. (lagi2 otak dagang).

Tapi yang aku tau, USU itu gag nyebar PMDK ke banjarmasin. Kalopun ikut SNMPTN, pasti saingannya bejibun. Mikirin itu aku jadi males.

Sebenernya aku pengen banget bisa kuliah di Unpad, gag apalah jadi anak kos. Apalagi waktu denger dari kak enong kalo disana lumayan banyak ukhti2 dari Iqra club yang insya allah bisa mantau dan jagain. Trus waktu denger cerita kak imuth gimana para muslimah bisa enjoy bertafakur alam tanpa takut diprotes dewan syariat yang paranoid, aku jadi makin ngebet.

Tapi tawaran untuk kulia di jogja juga menggiurkan, disana aku bisa sama iven. Ketemu kakak2 alumni yang kebanyakan di jogja kuliahnya. Yah, paling gag untuk urusan administrasi (yang paling aku gag ngerti) bisa ada yang bantuin lah..

Dan godaan pun sayangnya gag cuma itu aja. Waktu aku denger galuh yang uda mantep banget mau masuk Uns, bikin aku lagi2 mikir. Enak juga kuliah di solo yang orangnya gag neko2. apalagi galuh uda daftar dan ngirim segala dokumen untuk dikirim, via pak sailani yang juga kuliah S2 di Uns.
Aku pikir, seandainya aku kuliah di Uns, aku masi bisa sama2 galuh. Ga perlu lagi susah2 mencari tongkat pengingat sebagai pemberi nasehat. Untuk aku yang bego urusan administrasi inipun ga perlu terlalu worry karena ada galuh yang seenggaknya lebih dibanding aku.

Sialnya, si ragnald yang aku mintai pendapat malah nyaranin masuk Uin yang katanya ada asramanya.
Huh, nambah2in option aja tuh anak. Si papa yang aku mintai pertimbangan memilih diam, nyerahin semua keputusan di tanganku. Bikin aku semakin bingung.

Pada akhirnya sampai saat ini aku belum punya keputusan mau kuliah dimana. Padahal menurutku itu penting supaya aku bisa mempersiapkan diri jauh2 hari. Tapi kalo aku timbang2 lagi, kayaknya aku prefer ke Unpad, tapi tetep aja pilihan yang lain masi menggoda.

Hah, tak taulah..
Inget UN yang makin deket aja aku uda cemas gag jelas. Sibuk2 mikirin kuliah, ternyata UN aja gag lulus.
Hwaaaaa…. kan gag lucu.

Yah, mungkin aku memang harus fokus ke UN dulu. Harus mulai belajar untuk gag sering2 postig dan blogwalking, harus bisa nahan diri untuk gag online nimbuzz lagii. Kemaren aku uda sesumbar sama razi bakal off untuk waktu yang lama.
Ya. Aku harus kuat2in azzam untuk vakum nimbuzz selama 3bulan. walopun emang gag mudah, tapi pasti aku bisa. Kemaren aja aku bisa ga online sebulan. Yah, aku anggap aja ini jihad melawan hawa nafsu. Hoho…

Tanggal 20 uda try out, nilai semester ini diambil dari hasil try out itu. Jdi, aku harus sungguh2 meskipun ini cuma try out. Ya, aku uda putusin bahwa hari ini adalah hari terakhir aku online sebelum akhirnya aku akan berperang.

Jihad must go on.. hoho..

Gag ada waktu lagi untuk malas2an
Gag ada gunanya lagi untuk terus merasa tertekan.
Yang harus aku lakukan sekarang adalah berjuang.
Ya. Aku harus mulai berjuang, karena perang telah dimulai.

No comments:

Post a Comment