January 23, 2009

al hubbu fil qalbi

Harusnya dari dulu aku sadar diri, kalo perasaan kayak gini gag gampang untuk dijalani.
Harusnya aku gag lupa kalo dia juga manusia.
Harusnya aku ngerti dari awal kalo sebenernya gag ada sesuatupun yang bisa memproteksiku dari sakit hati.

Lama2 gag nyaman juga dib0dohi sama perasaan yg belum halal ini.
Tapi aku gag tau harus gimana lagi.

Huh,
aku kayak orang sinting aja nyer0c0s dblog ini. Cuma bikin yang baca bingung.

Jadi maaf kalo uda bikin kalian bingung.
sebenernya aku juga lagi bingung.
Bingung mau crita masalahnya darimana.

Tapi gag papa, nyer0c0s disinipun uda bikin aku sedikit lega.
Yah, mau gimana lagi.
Sebab disinilah tempat hati dan pikiranku tumpah.


Emang cinta itu anugerah, tapi terkadang dia juga bikin susah.

Al hubbu fil qalbi,
baru sekarang aku bener2 ngerti kalo sebenernya ini gag semudah yang kupahami.
Meski ribuan ikrar dan sabar telah c0ba kucek0k kedalam kepala.
Ini tetap gag mudah

Sekali lagi afwan kalo bikin bingung.

Oia, 1lagi.
Aku uda putusin u/ gag nangis k0nyol lagi kayak pagi tadi.
Bukan karena aku mandang nangis itu sebagai sesuatu yang hina, cuma aku ga mau aja si akhi jadi ngerasa bersalah gara2 uda bikin nangis anak orang, padahal kan si akhi gag salah apa2.

Lagipula aku juga gag mau terus2an diketawain kwartet gara2 suka nangis gag jelas untuk sesuatu yang masi samar.

kadang nangis bisa bikin kita lega, wal0pun sebenernya itu gag menyelesaikan masalah.
Tapi kalau kita nangis untuk sesuatu yang belum pasti alias cuma karena parn0 d0ang, itu namanya k0ny0l. C0nt0hnya kayak aku tadi pagi.
ghag..ghag..

Yauda, p0k0knya aku gag mau nangis lagi.
gag mau paran0id lagi.
kalo bisa si gag mau mikirin si akhi lagi.
ghag..ghag..

PS: huft.. lega..

1 comment: