January 14, 2009

posting "tidak terlalu penting"

Sebenernya ini ga terlalu penting, Cuma aku pengen aja ngepostnya. Aku pikir mungkin suatu saat ini bisa jadi sesuatu yang bisa aku kenang.

Disini aku pengen cerita dikit tentang episode di sekolah tadi. Entah kenapa hari ini semua guru yang masuk ke kelasku pada kompak untuk ngasi wejangan2 ke kami. Mungkin karena kami uda kelas tiga, guru2 ngerasa penting untuk ngasi sedikit nasehat.

Jam pelajaran pertama, pelajaran bahasa Indonesia. Seperti biasa, pelajaran bahasa Indonesia selalu menyenangkan buatku. Karena ibu fuji(pengajarnya), bener2 oke di mataku.

Ibu Fuji banyak ngasi advise tadi, mengenai tips2 milih universitas dan segala tetek bengeknya. Berulangkali beliau menekankan untuk memilih jurusan yang sesuai dengan minat dan kemampuan. Plus, beliau juga share sama kami tentang cerita2 masa lampau yang dialami oleh kakak alumni.

Yang bikin aku terkesan ialah ketika beliau bercerita tentang salah satu anak muridnya di masa lalu yang punya bapak sangarbinangker.
Pokoknya ni bapak aseli nyebelin banget.
Kono kabarnya, ni bapak sering meneror guru2 yang telah memberikan nilai jelek sama anaknya. Menurut cerita, tuh bapak suka ngedatengin rumah guru yang bersangkutan pada tengah malem (uda kayak genderuwo aj), sambil merepet-repet tanpa tedeng aling2..

Menurut bu fuji sii, anaknya tuh bapak keliatan tertekan banget. (Hah?!!? Ya iyalah, ga heran itu mah). Jadi untuk sedikit ngurangin tekanan si anak, bu fuji yang kreatif nyuruh muridnya untuk bikin cerpen. Bener aja, tuh anak akhirnya bikin cerpen yang menceritakan tentang kehidupannya dia, hoho.. jadilah tu cerpen dijadikan sarana bercurhat, mengomel dan meluapkan kekesalan.

Yah, tak apalah..

Menurut kabar terakhir tuh kakak uda masuk fakultas kedokteran tepat seperti yang diharapkan oleh ayahnya. Meskipun awalnya tuh kakak alumni pengen ngambil psikologi, tapi karena tuntutan si ayah.. dia nurut saja.

Dari sini aku nyimpulin kalo mereka yang kurang puas dengan orangtuanya cenderung ingin masuk psikologi. (ghaghag.. sebenernya ini ga terlalu penting juga sii..)


Disitu juga bu fuji rada nyinggung2 dikit tentang sikap kita menghadapi orang tua yang tak sejalan dengan kita. beliau sii cuma bilang bahwa kita sebagai anak punya kewajiban untuk membahagiakan orang tua. Jadi selama apa yang orangtua inginkan masih dapat kita penuhi, maka penuhilah, tapi kalo malah menjadi beban buat kita, itu semua pada dasarnya terserah kita. Insya allah orang tua akan mengerti karena sejatinya mereka selalu pengen yang terbaik buat kita. Tapi usahakan untuk membahagiakan mereka, kalau bisa menuruti semua keinginan beliau meskipun pada akhirnya kita menjadi orang paling kesal di seluruh dunia.

Tak apalah, yang penting kan berkah.. hoho..

Beliau juga cerita tentang jay subiarto(kalo gag salah) yang nurut orangtuanya yang pengen dia jadi insinyur, padahal waktu itu dia niat banget masuk ikj. Maka, cepat2lah dia menyelesaikan kuliahnya dan lulus dengan gelar insinyur. Kemudian ijazahnya langsung dia berikan pada ayahnya dan siapun langsung minta izin untuk menuntut ilmu di ikj. Setelah itu, menurut informasi yang kudenganr dari ibu fuji, akhirnya mas jay itu menjadi visual designer terbaik se-Asia Tenggara.

Disinilah aku benar2 merasa tertohok.
Tiba2 aku ngerasa jadi seorang anak yang paling kurang ajar di seluruh dunia. Jadi anak yang paling tak tahu diri dan terimakasih. Seperti insane yang tak tau apa itu mensyukuri.

Entah kenapa, aku jadi pengen banget ngebahagiain ortu, paling ga bisa jadi anak yang membuat ortu tuh ga nyesel uda susah payah bikin dan ngebesarin aku. (sebenernya yang susah si cuma ngebesarin doang,kalo bikinnya ga susah deh kayaknya, hehe..)

Sempet kepikir untuk masuk kedokteran aj, tapi setelah mikir lebih lanjut dan ngebayangin segala macem bau2an obat, formalin sampe mayat. Nyaliku langsung menyusut, belum lagi waktu ngebayangin bentuk dan rupa darah.

Huuweekk.. mending pingsan aja.
Jadilah aku tetep setia ambil jurusan psikologi.
Hmm,,

jam kedua, pelajaran sejarah.
sebenernya ga ada yang macem2, ibunya cuma njelasin mengenai kriteria penilaian selama di semester 6 ini.. plus berbagai wejangan yang sebagian besar aku uda lupa..

maaf ya buu..!!

jam ketiga, matematika.
kadang setiap pelajaran matematika aku suka ngerasa lagi di kelas filsafat. soalnya gurunya (pak hadi), suka ceramah tentang hidup gitu.. haha... gapapa deh, lumayan taujih gratis, hoho..

tadi di tengah pelajaran, pak hadi rada nyinggung tentang minta maaf gitu..
entah apa yang bikin bahasan jadi kesitu, tapi kayaknya gara2 salah satu warga laspagha nyinggung2 tentang bola gitu..
beliau bilang,

"pemain bola kita, uda salah tapi tersinggung. padahal kan harusnya ga kayak gitu.. kalo uda salah ya harusnya minta maaf. tapi jangan sekedar minta maaf aja, harusnya uda minta maaf harus janji untuk ga ngulangin lagi dan berusaha memperbaiki diri. tapi paling ga, minimal minta maaf lah.."

(jeda sebentar)

"misalnya kayak korupsi, liat aja koruptor2 itu, awalnya ga mau ngaku. tapi waktu uda kebukti, baru ngaku dan sibuk minta maaf. trus disuruh bayar denda yang ga sesuai sama apa yang dia korupsi, bla..bla..bla.. "
(sampai disini udah jadi ajang curhat, ghehe..)

yah, disitu aku cuma angguk2 aja ndengerin bapaknya yang malah keasikan curhat..

ghaghag.. memang tidak terlalu penting sebenernya, tapi biarlah..

tambalan: tanggal 20 try out.. huhu..

3 comments:

  1. wah yg mo ngambil jurusan psikologi. mudah2an gak ditentang ortu ya...wekekeke. saya juga dulu dibebasin sama ortu mo ngambil jurusan yg sesuai kemampuan, maka jadilah saya ngambil jurusan yg paling gampang sedunia: fisip...hehehe

    ReplyDelete
  2. Menurut salah satu temanku justru posting itu penting banget dalam blogger karena akan menentukan "tempat" kita di search engine nantinya. (tapi intinya aku juga belum ngerti,maklum blogger baru) Hehehe...
    Selamat yah buat yang diterima di kedokteran,masuk kesana bukan hal yang mudah loh...
    Salam kenal dari blogger Jatim...

    ReplyDelete
  3. mbak nita : hehe.. mbak, jurusan si uda mantep, giliran milih universitas yg puyeng..
    Ortu si gag nentang, cuma sama seperti ortu pada umumnya, mereka pengen anaknya bisa dipanggil 'bu d0kter', haha..

    mas rudy : haha.. maksud saya isi p0stingnya mas,, kalo punya blog ga m0sting sama aj b0'ong d0ng.. Wah, blogger baru ya,, semangat y mas, saya juga belum lama2 amat di dunia perbl0ggeran,, hehe..

    ReplyDelete