February 11, 2009

laspagha hari ini

Hari ini ada 2 cerita di laspagha. Aku menuliskannya disini karena aku ingin terus mengenang ini. beberapa hari ini cukup banyak yang pengen aku certain disini, tapi karena sibuk (huekk..cuih!) jadinya kaga sempet2. akhirnya aku mutusin untuk mulai nulis di buku harianku yang dulu untuk sementara ini. yah, lumayanlah daripada ga tersalurin sama sekali.

Tapi kali ini aku sempetin buat posting, tentang dua kisah seru-haru di sekolah tadi.

Cerita pertama terjadi waktu jam pelajaran ibu fuji. Seperti biasa, para warga laspagha yang terjerat satpol PP karena terlambat diberi hukuman. Kali ini yang terjerat lumayan banyak, yaitu 8 warga.
Yah, meskipun ga sebanyak waktu telat massal dulu yang pelakunya mencapai tak kurang dari separuh warga.

Setelah selesai ngaji, akhirnya 8 warga itu pun berdiri di depan kelas untuk kami interogasi, mereka adalah;

>. Angga, alasannya terlambat karena nonton dvd persepolis sampe malem larut.<

>. Ade, alasannya karena harus jemput pacarnya dulu alias ngojek, trus macet di jalan S. Parman karena ada truk nakal.<

>. Haris, alasannya abis sarapan kebelet e’e, uda gitu ban motornya kempes.<

>. Chim, alasannya karena ada truk nakal di S.Parman.<

>. Gal, alasannya sama kayak chim.<

>. Bundo, alasannya harus nyetrika rok dulu.<

>. Yune, alasannya kelamaan nongkrong di kantin, jadi telat masuk kelas.<

>. Desy Mami, alasannya juga gara2 si truk nakal.<

Setelah dengerin alasan2 mereka, kami pun berembuk menentukan hukuman.
Nyanyi lagu ‘darah muda’nya om rhoma uda pernah waktu telat massal dulu, suruh baca puisi kayaknya uda basi, hukuman disuruh main drama juga baru minggu kemaren, puisi berantai juga kayaknya kurang menantang.

Di tengah ketegangan2 yang menghimpit kami menjelang UN, kami benar2 butuh hal baru.
Setelah lama mikir akhirnya semua setuju untuk menghukum ke8 wrga tak taat aturan itu untuk membuat cerita berantai.

Dan inilah cerita yang dibuat oleh mereka,

Judulnya “Telat ke sekolah” (angga yang buat judulnya).

Angga: Pada suatu hari, si Amir pergi ke sekolah naik kuda.

Haris: Kemudian Amir pun memacu kudanya menuju sekolah.

Ade : Sesampainya di jalan S.Parman, macet.

Chim : Ternyata kemacetan itu dikarenakan ada orang gila yang menari2.

Gal : Orang gila itu... tak tau siapa namanya.

Bundo: kemudian karena takut melihat orang gila, kuda itupun berlari tak tentu arah.

Yune : Kemudian si penunggang kuda singgah ke warung.

Mami : penunggang kuda yang terburu2 tidak ingat bawa dompet, jadilah dia ngutang dulu.

Angga: kemudian dia pulang untuk mengambil dompet, tapi kemudian tersadar, ngapain naik kuda kalo ada ojek?

Haris: tapi karena ongkos ojek mahal dia lebih milih naik kuda.

Ade : Kemudian sang penunggang kuda pun menjemput seorang wanita.

Chim : Ternyata, wanita itu banci.

Gal : Setelah tau wanita itu banci, sang penunggang kuda pun lari.

Bundo: Melihat penunggangnya lari, sang kuda menyalahkan si banci.

Yune : Kemudian sang penunggang kuda menuju sekolah dengan berjalan kaki.

Mami : Akhirnya dengan pakaian compangcamping sang penunggang kuda pun sampai ke sekolah meski terlambat.

Ghagghag..
Ghendheng banget kan ceritanya. Ga jauh beda sama sang pembuat cerita. Wkwkwkwkw…

Tapi lumayanlah, buat menghibur kepala2 kami yang tampaknya mulai parises ini.


Tapi ga Cuma cerita seru aja yang kami alami hari ini, tapi juga satu cerita haru.

Kejadiannya waktu pelajaran sejarah. Ternyata pepatah selalu bener. Sepandai2nya kita nyimpen bangke pasti bakal ketauan. Yah, begitulah kami.
Murid2 dungu yang mencoba membodohi guru.

Jadi ceritanya begini, metode pengambilan nilai pada maple sejarah semester ini tuh pake sistem tanya jawab. Jadi setiap murid dikasih satu bahan yang harus dikuasai, terus bergiliran maju ke depan untuk ditanyai. Nah, yang nanya itu yah murid2 juga. Kalo bisa jawab 3pertanyaan kita dapet nilai 9, dan ibunya pun (ibu Masliani) menuntut supaya semua murid bisa dapet 9.

Sebelumnya ibunya uda pesen supaya yang ngasi pertanyaan jangan menyakiti kawan, maksudnya pertanyaannya jangan yang susah2 banget. Semua itu supaya kami semua bisa dapet 9.

Setelah berapa hari, akhirnya kami mutusin untuk merekayasa metode penilaian ini, supaya semua warga laspagha bisa dapet 9.

Caranya gini, setiap orang harus buat 3 pertanyaan seputar materi yang menjadi ruang lingkup pembahasannya masing2. kemudian pertanyaan2 itu di fotokopi untuk dibagi2in keseluruh warga.

Nah, jadi pas tanya jawab, sang penanya harus menanyakan pertanyaan yang uda di buat oleh sang penjawab. Dengan begitu, tentu aja semua warga bisa dapet 9.

Tapi tentu aja semuanya ga semudah angan2 kami. Mana mungkin domba2 dungu bisa menipu pengembalanya yang uda punya jam terbang tinggi. Saat itu kami lupa, bahwa Ibu Masliani uda 25tahun jadi guru, dan cara main kami pun kasar sekali.

amatir!

Untunglah, ibunya masih baik ga nyebarin aib ini ke guru2 yang lain. Beliau Cuma menyimpan kecewanya dalam hati. Akhirnya tadi pagi ibunya menyampaikan semuanya.
Tentang kekecewaannya.
Tentang harapannya.
Tentang sakit hatinya.

Kami benar2 murid kurang ajar.
Padahal beliau percaya bahwa kami murid2 cerdas. Beliau yakin, kami bisa dapet 9 tanpa harus berbuat licik kayak gini. Beliau kecewa kenapa kami mendadak jadi picik.

Sejarah itu pelajaran gampang, jadi kenapa harus menggadaikan kejujuran hanya untuk nilai 9??

Saat itu semua mulut terdiam. semua kepala tertunduk dalam.
Benar2 memalukan!

Akhirnya, dengan jiwa ksatrianya tita mengangkat tangan. Dia minta maaf dengan airmata berlinang. Mengakui kesalahan kami, kepicikan kami, kekurangajaran kami.

Semua orang diam, beberapa murid perempuan tertunduk makin dalam. Airmata kami berjatuhan.

Aku benar2 malu saat itu. Begitu juga dengan semua temanku. Tapi entah kenapa aku sedikit senang, menyadari betapa amatirnya kami.

Ketika bel berbunyi, kami mengerumuni bu masliani. Mengemis maaf, meminta ampun.
Syukurlah ibunya tidak menyimpan dendam pada pribadi2 yang kurang ajar ini.

Sekarang aku makin respek sama ibu masliani.
Dari peristiwa ini aku jadi sadar betapa tulusnya hati beliau.
Padahal beliau bisa aja cerita ke guru2 lain dan bikin nama ipa3 jadi tercemar. Beliau bisa aja ngadu ke Pak Murjani, wali kelas kami tentang betapa kurang ajar anak2 binaannya ini. Tapi beliau ga ngelakuin itu.

Hulkz..hulks.. terimakasi ibuu..!!!

4 comments:

  1. wow ..itu baru yang pantas di gugu alias ditiru ..salam buat gurunya

    ReplyDelete
  2. emank guru gitu harus dipuji, jarang ada guru gitu biasanya langsung emosi khan gurunya?

    ReplyDelete
  3. mee jadi pingin nangis lagi...

    malu banget rasanya....

    ReplyDelete
  4. >om kab_< hu'uh.. bner banget om. ini dia yang namanya guru, ga cuma sekedar mengajari tapi juga mendidik kami.

    >harumi_< ga cuma dipuji, tapi juga dihargai, dikagumi dan disayangi.

    >mee_< hikzz.. malu banget ya mee...

    ReplyDelete