March 13, 2009

penyakit baru

aku punya penyakit baru lagi.
belakangan ini aku suka ngobrol sama diri sendiri.
saling ngeledek trus akhirnya ngikik2 sendiri.

ga tau apakah ini tanda2 penyakit perpecahan jati diri aka DID atau apa.
tapi akau seneng ngobrol sama diriku sendiri.
agak mirip kayak punya temen khayal, tapi bedanya aku bener2 sadar bahwa yang aku ajak ngobrol itu diriku sendiri.

biasanya kalo uda gitu bakal ada dua melyn yang saling bertolak belakang.
ada melyn yang selalu optimis, semangadh selalu dan bijak sangadh.
melyn yang satu lagi kebalikannya.

bagian diriku yang optimis nan dewasa itu biasanya bakal nasehatin aku kalo aku mulai2 pasimis mandang kehidupan, mulai banyak ngeluh dan gag semangat.
darisitulah akan dimulai perdebatan2 baru yang akhirnya bakal bikin bagian diriku yang lesu sangadh itu jadi semangad dan punya keinginan untuk kembali maju.

mungkin ini gara2 kebiasaan lamaku yang suka menyemangati diri sendiri.
aku memang suka ngomong sendiri di kaca, sambil ngomong sambil mengepal-ngepalkan tangan:

"ayo mel, semangatt!! ,masa gitu aja nyerah! pokoknya jangan mau kalah! percaya deh, ini bukan apa2! kamu pasti bisa!! ayo semangatt..!! SEMANGAATTT..!!!"

emang kayak orang gila, tapi maksudku ngelakuin itu buat menyemangati diri sendiri kalo lagi putus asa dan pengen nyerah sama sesuatu.

mungkin akhirnya kebiasaan lamaku itu berevolusi membentuk penyakit baru yang bikin aku suka ngobrol, senyam-senyum plus cekikan sendiri sama diriku sendiri.

tapi aku seneng juga sih, waktu ngobrol2 sama diriku sendiri.
bisa dibilang cukup menghibur.
rasanya kayak punya saudara kembar yang uda soulmate dan klopp banget yang uda tau kita luar dalemm.
dan biasanya pun obrolan kami gak cuma masalah saling semangat menyemangati aja.
kadang2 kami ngorol tentang hal2 unik menggelitik yang kadang2 bikin ngikik2 kayak jangkrik.
kadang2 saling ngeledek jugaa..

hahaha..
seruu..

yah, kuharap sih ini bener2 bukan indikasi bahwa aku mulai kehilangan kewarasan.
kurasa sih juga bukan gituh.
bagiku mereka berdua tetaplah aku. perbedaan sudut pandanglah yang mungkin, bikin kedua aku itu bisa saling ngobrol dan diskusi, bahkan ngegosip.
ahhaakk..!!

Yah, mungkin kalo nanti aku uda mulai ngerasa kehilangan ingatan2 dan waktuku kayak yang kubaca dibuku 24 Wajah Billy, baru aku bakal periksa ke psikiater kalo2 aku beneran kena DID.

8 comments:

  1. Wah...Mell, kira2 bahaya nggak kalo keseringan ngomong sendiri gitu???

    Yang jelas sich Mell, dalam setiap diri selalu ada 'dua-sisi', dan memang hanya diri kita sendiri yang tahu persis apa yang kita jalani. Dengan memiliki 'tujuan hidup' yang pasti, maka diri bisa selalu semangat, sangka baik dan berdoa kepadaNYa...:)

    ReplyDelete
  2. ternyata setelah aku mikir lagi. mungkin dialog itu bisa terjadi karena 2 singa dalam diriku tengah bercengkrama. uda pada pernah denger cerita tentang 2 singa kan??

    ReplyDelete
  3. ketika di gua hira, pada dasarnya Rasulullah sedang mengadakan dialog dengan hati dan pikirannya untuk menemukan kebenaran. So,...it's normal my young sist.

    btw,..kok muntah-muntah di tempatnya om Mrpsycho,?....hehehehehe

    ReplyDelete
  4. itu tanda eksistensi pertentangan otak kiri dan otak kanan sis ..wajar2 saja,asal ngomongnya jangan keras2 di depan orang banyak hehehe

    ReplyDelete
  5. >omm junn_<
    ohh, gitu ya omm..
    syukurlah..syukurlah..
    mudahan aja ini bukan tanda2 penyakit gila.

    yg muntah2 itu.
    kemaren mendadak masuk angin, mungkin kelamaan mesemm kali ya.
    ghaghag..

    >omm psycho_<
    yah, untunglah daku bercengkrama dalam hati saja.
    Tapi kemaren, sempet kelepasan. Waktu lg jalan, ng0m0ng2 sendiri gitu. Mana mulutnya pake gerak2 segala.
    Mudahan aja gak ada yg liatt.

    ReplyDelete
  6. wah...tuh nggak papa kali mel..mungkin kamu bermonolog ma diri sendiri..hehehe..nisa buat problem solving tuh...hmm..biasanya aku juga kayak gitu..hehehe...ngomong2 ndiri nggak jelas, nyemangatin diri sendiri, marahin diri sendiri..hmm..but, it's okay

    ReplyDelete
  7. haha... ternyata gak cuma aku saja..
    sipp..sipp..!!

    ReplyDelete