April 14, 2009

kambuh

Hari ini galuh kambuh lagi.
Dan peristiwa hari ini bikin aku gagal menahan diri untuk gak posting.
Baiklah..
Baiklah..
Mari kita langsung saja pada inti cerita.

Cerita berawal waktu aku lagi duduk2 di kursi panjang di depan kelas waktu pelajaran Art tadi. Pak Aswin yang berhalangan hadir, membuat seisi kelas bertebaran di kantin dan tempat2 pewe lain.

“duh, mau semaput nih” kata gal seperti biasa.

Mendengar itu perasaanku mulai gak enak, sebagai teman sebangkunya yang udah 3tahun bersama, aku udah cukup mafhum bahwa kalimat ini bakal segera terbukti kebenarannya *seperti biasa tentu saja*.
gak lama kepalanya pun rebah dibahuku. Aku pun membiarkan saja sambil mengelus2 pundaknya. tiba2..

“huuaa.. ngeliatt!!” katanya sambil menutupi mata dengan tangan.

Otomatis aku langsung berdiri karena kaget. Perasaan makin gak enak, aku pun makin optimis bahwa peristiwa rutin kelas dua dulu bakal kejadian lagi.

“udah gal, tenang. Baca doa ukh..!” kataku dengan nada panik

gak lama tangannya pun gak lagi nutupin mata, tapi pandangannya kali ini kosong,

“gal.”
kataku sambil mengguncang2 bahunya.

Tapi gak ada respon.

“gal!”
kataku lebih keras.

Tetap gak ada respon.
Aku makin panik.

“galuh!”

Karena gak ada respon maka kubiarkan saja dia mematung dengan pandangan kosong sambil berdoa semoga semua baik2 saja.
gak lama geromboan riska yang mau ke kantin pun menghampiri kami.

“kenapa galuh mel??”
tanya riska heran melihat mata galuh yang kosong.
“tadi dia ngeliat, trus langsung kayak gini.”
“hah?? Liat dimana?”
“liat disini”
“ya amppuunnn” riska langsung panic. “gal.. kamu kenapa??”
tanyanya panic sambil mengguncang2 bahu galuh.

Kemudian teman2 yang lain pun menghampiri.
“kenapa si galuh?”
“ngeliat tadi.”
“yaampuunn.. uda bawa masuk aja.”
“dia gak mau”
“uda paksa aja. Matanya tuh ditutupin, biar jangan melek. Liat tuh kosong gituhh..”
cumey memberi saran.
“ini dianya gak mau, gimana.” Kataku panic sambil menarik2 badannya.
“galuh.”
“galuh”
“galuh”


Orang2 mulai panic ngeliat galuh yang sama sekali gak merespon.
Setelah cukup lama mengguncang*bahunya*, mencubit*pipinya*, menggoyang*kepalanya*, meremas*tangannya* dan menarik2*badannya*, akhirnya galuh semaput juga.
Kesadarannya hilang sempurna.

Seperti biasa, betina2 perkasa laspagha langsung ngangkat galuh masuk kelas. Bergerak menuju bagian belakang kelas yang dilapisi karpet, kemudian merebahkan galuh diatas sebuah matras busa empuk yang memang udah ada sejak lama.

Seperti seorang professional, kami*para betina*langsung membuka kaus kaki galuh, melonggarkan kerudungnya, kemudian menggosok2 bagian kaki dan tangannya yang mulai dingin dengan minyak kayu putih. Dan disitulah kami*seluruh warga laspagha yang ada di kelas* mendapati lagi senyum yang sama seperti setahun lalu.

Senyum usil. Senyum jail. Senyum pongah. Senyum bangga yang seolah menyatakan betapa hebatnya dia berhasil masuk ke tubuh galuh.
Senyum yang selalu bikin aku muak.

Kelas mulai ribut.
“Heh! Ini galuh bukan?”
Dia Cuma senyum.
“galuh mana?!”
Lagi2 Cuma senyum.
“ditanyain malah senyum. Apa yang lucu?”
Senyum lagi.
“Woii..mana galuh?”
Senyum.

Akhirnya tita nyerah.
Dalem hati aku berdoa semoga jin ini jin yang sama yang ngerasukin tubuh galuh waktu kelas 2 dulu. Yang bermaksud Cuma pengen ngejagain tubuh galuh biar gak dimasuki jin jahat laen waktu galuh gak sengaja ‘keluar’. Tapi ngeliat senyum bikin muak itu aku jadi gak yakin. Kali ini dia bukan gak sengaja ‘keluar’, tapi dipaksa ‘keluar’. Akhirnya aku Cuma ngeliatin raut muka galuh sambil menebak jin mana yang merasukinya kali ini.

Apa jin candi?
Jin-tampak-ganteng-muka-putih-tapi-aslinya-serem?
Ato mungkin jin sekolah?
Tapi yang mana?
Setan rebonding ato nenek penjaga pohon depan kelas?
Waktu lagi asyik nebak2, tiba2 galuh bangkit.
Layaknya pro, kami pun menahannya.
Tangan galuh kupengang, jari2nya kutahan biar gak tergenggam.
Yang lainnya menahan kakinya.
Tita memegang kepalanya sambil menekan bagian diantara 2alis galuh.
Dan galuh pun mulai ngamuk.
Sekelas panik.
Cowo2 mulai menggerubung.

“bacain ayat kursi.”
“aku gak hapal”
“bacain yasin”
“gak hapal juga.”
“ambil Al-Qur’an”

“Ini Al-Qur’annya.”
“aduuhh.. ayat kursi itu halaman berapa sih?”
“tanya Edwin..”
“Edwiiinnn… ayat kursi halaman berapa?”
“Aduh.. Edwin mana sih??”
“udah. Baca yasin aja.”
“yasin tuh juz berapa?”
“23..23.. kalo gak salah 23.”

“Aduuhh.. cepetan dongg.”
“iya ini juga lagi dicari..”
“ahh.. ini dia. Ini hen, kamu sama cmy bacain yah.”

Galuh meronta2. tertawa, kemudian nangis, tangannya bergerak menutupi telinga.

“pegangin tangannya..”
“aduuhh.. keras banget.”
“bahunya ta.. bahunya.. ditahan bahunya.”
“iaa..ia..”
“itu jidatnya dipencet sambil bacain ayat kursi”
kata ayid yang anak SW.
“...”

***
Setelah agak lama, keadaanpun agak tenang meski belum terkendali.

“panggil bapak arif, yid” kata tita menyuruh ayid memanggil seorang guru yang biasa menangani hal semacam ini.
“udah tadi, bapaknya lagi ngajar. Biar aja kita yang tangani dulu. Kasian bapaknya daridulu, tiap kayak gini kita panggil terus. Nanti juga kalo uda selesai ngajar, kesini.”
“terus ini gimana?”
“biar aja, uda gak ngamuk lagi juga.”


Seluruh kelas setuju dengan ayid.
Laspagha memang udah cukup banyak merepotkan beliau.
Kejadian ini toh uda cukup sering terjadi, seharusnya kami memang udah bisa menangani sendiri.
Aku ngeliat galuh sekali lagi, kerudungnya cuma asal nempel, rambutnya berantakkan matanya basah, dan senyum memuakkan itu masih ada..

“dia ada masalah apa mel?” tanya ayid menggantikan posisi tita sebagai pemencet jidat. Tita beralih posisi menjaga kaki.
“gak ada”
“trus kok bisa kayak gini?”
“mungkin karena dia lagi haram shalat, jadi gampang masuk.”
Ayid mendengus kesal.

“kenapa masih gangguin dia sih? Galuh tu mau belajar, bentar lagi UN” kata ayid ke galuh *lebih tepatnya ke makhluk yang merasuki galuh*.
Tapi yang diajak ngomong Cuma mesem2.
“iya. Kasian dong, bentar lagi kami mau UN”
“iya nih. Dasar!”
“kamu pengen sekolah ya? Kalo mau sekolah bilang. Jangan kayak gini caranya.”
“ato kamu kangen sama bapak arif ya?”
‘dia’ mesem sambil ketawa.
“iya nih. Kali kangen sama bapak arif, uda setaun gak cari perkara. Kangen ya..??”
“hihiyy..ciee..ciiee..”
goda yang lain.
Yang digodain makin mesem aja..
“trus... Sekarang galuhnya mana?”
Mesemm.
“iya.. mana galuh??”
Mesemm.

“aduh, kalian nih dodol. Nanya sama dia, kayak orang gila aja. Itu tuh pertanyaan yang gak bakal dijawab!” Kata seorang pejantan laspagha.
“tanyain nomer aja. Uda tanyain nomer aja..”
“Astaghfirullah kalian iniii.. gak boleh itu.. syirikk.” kata majid menasehati.
“iya, daripada nanya itu mending nanya soal UN aja. Heh?! Soal UN apa yang bakal keluar?”
“yah kalo nanya soal UN boleh laa.. daripada togel.”
Timpal majid ngasi pendapat.
“tanggung. Mending langsung nanya jawabannya aja.”
“yid, tanyain jawaban yid”
kata ade.
“iya.. mintain yid.. minta..” koor cowok2 lain menyemangati.

“heh.. gila! Temen lagi kayak gini jugaa..!” bentakku kesal.
“udah. cowo2 pada ke lab sana. Disini Cuma bikin ribut aja.” Kata putu berusaha membantu.

'dia' terbahak..

***

Air muka galuh mulai normal, mulutnya gak lagi mingkem, kakinya pun gak lagi berat. *menurut pengalaman ini tanda2 kepulihan*. Kami membiarkan dia bangkit, tapi tetap waspada sambil terus mengamatinya. Kerudungnya dia biarkan tetap menempel, kalau masih jin biasanya tu kerudung uda dicampak entah kemana.

“ini galuh?” tanya tita harap2cemas.
Dia diem, kami saling pandang.
“ini galuh bukan??”
Masih diem. Kali ini tersenyum tipis.
“kalo kamu galuh, kamu tau ini siapa?” tanya tita sambil menunjuk maya.
“hehe..” dia mesem, kami tegang.
“assalamualaikum…” kata mami mengharap balasan salam. Kami makin tegang.
“hehe..” dia mesem lagi. Kami mengamati.

Kerudung jatuh, perlahan tangannya bergerak. Kukira mau merapikan rambut yang berantakan tapi ternyata malah melepas ikatan hingga rambut galuh yang panjang jatuh tergerai.

“bukaann galuh!!!” Teriak tita tiba2 sambil mendorong badan galuh kuat2.
Spontan kutarik lagi tangan galuh untuk kutahan, ayid memencet jidat galuh lagi. Kakinya ditahan lagi.

Dia terbahak2.
Puas menipu kami.

“udah. kasih adzan aja.” Kata ayid mulai kesal.
‘dia’ mulai uring2an. Ngamuk lagi.
“majid cepetan adzan.”
Majid mengambil posisi tepat disebelahku, mendekati telinga galuh kemudian mengumandangkan adzan dengan lantang.
‘dia’ makin ngamuk.
Aku merinding.

***

Setelah 2jam bergulat. Akhirnya pak arif datang juga.
Dengan gaya elegan seperti biasa, pak arif mendekati galuh yang sedang terduduk diam, kemudian hening menatapinya tajam.
Seisi kelas tegang.

“rebonding nih.” Kata pak arif pelan.
“ooo…” koor kami kompak. Celetukan2 ramai. Tapi kemudian langsung hening.
“kaluar kada!?” kada pak arif tegas. “aku uyuh naa.. aku kasih waktu semenit lah. Amunnya kada awas ikam..”
*keluar ga? Aku tuh uda capek. Aku kasih waktu semenit, kalo gak keluar juga. Awas kamu!*
Si rebonding diam.
“dilapangan uda hibak makhluk sebelah. Jangan sampai ikam ditarik buhannya. Ikam disini Cuma merusak nama orang sebelah ja.”
*di lapangan uda penuh makhluk ‘sebelah’. Jangan sampe kamu ditarik mereka. kamu disini Cuma ngerusak citra orang’sebelah’*
Masih diam. Gemetar. *beneran gemeter loh, ini bukan lebai* kemudian jatuh terkulai.

“ambil air putih anget2 kuku.” titah pak arif ke salah seorang temanku.

Gak lama galuh pun sadar. Aku menyodorkan air putih anget dengan sekacita. Tapi galuh menggeleng tanda tak suka.

“bah.. si nenek pulang!” kata pak arif setengah kesal.
*yah.. si nenek lagi*
“berkomplot kah nek sama si rebonding.”
Si nenek mesem.
“keluar sana.”
Si nenek geleng2.
“kenapa kada mau?? Beapa piyan disini? Kangenkah lawan cucu2nya?”
*kenapa gak mau? Ngapain Anda disini? Kangen sama cucu2nya?*
Si nenek senyummesemngegemesin.
“nyari siapa piyan disini??”
*nyari apa Anda disini?*

Mata si nenek beredar, menatapi kami satu persatu. Kemudian berhenti saat matanya sampai pada hilma, kemudian menatapi hilma penuh arti.
Hilma yang ketakutan berlindung dibelakangku, mulai mewek ketakutan.
Si nenek malah ngikik.

“sudah gin, bulik sana.”
*udah deh, pulang aja.*
“galuhnya mana sekarang?” tanya pak arif lagi.
Si nenek menunjuk keluar.
“oohh.. jadi inya di pohon piyan disinilah.”
*oo.. jadi galuhnya di pohon Anda yang kesini.*
Si nenek mesem lagi.
“sudah gin. Lakasi, piyan keluar galuh masuk. Lah?”
*Yauda, cepetan anda keluar galuhnya masuk.*
Si nenek menggeleng. Riang memegangi badan galuh, kemudian tersenyum senang mengelus rambut galuh.
“tapi itu lain awak piyan. Bulik dah sana. Kena kusuruh yang kumpul di halaman tuh menarik piyan kayapa?” pak arif mulai tegas.
*tapi itu bukan badan anda. Pulang sana. Nanti aku suruh yang kumpul dilapangan tuh yang narik gimana?*
Si nenek cemberut.
gak lama badan galuh terkulai lagi.

Gak sampai semenit kemudian galuh kembali sadar.
Kembali kusodorkan airputih anget2 kuku.
Kali ini dia mau.

“ikam kada makan dari tadi malem lo’.” kata pak arif tersenyum arif.
*kamu gak makan dari tadi malem kan.*
Galuh ngangguk pelan.
“nii..ikam pank, kada makan. Masuk inya jadinya.”
*kamu sih gak makan. Masuk dia jadinya.*
Galuh diam.
“suda gin lah.. bapak tinggal dulu.” Pak arif bangkit.
*uda ya, bapak tinggal.*

“iya.. makasi ya pakk!!” koor kami serempak.

sang bapak pun pergi.
kami tercengang.

semudah ini??

16 comments:

  1. Dik, melihat riwayat, tanda dan gejala yg dialami galuh, aku yakin dia mempunyai penyakit epilepsi.
    Jenis nya : epilepsi partial complex.
    Perlu di periksakan ke dokter neurologi, skalian dilakukan scan otak dg MRI, kalau ada di kotamu ya....
    99% epilepsi, bukan kemasukan Jin..

    ReplyDelete
  2. ini sarannya becanda apa beneran omm??

    kemaren itu temenku uda periksa kesehatan.
    yang ada katanya dia sakit bla..bla..mia tidak spesifik. *maaf lupa nama penyakitnya*

    emang periksanya harus kedokter neurologi ya om biar terdeteksi?


    entar deh ana saranin, tapi kita tunggu dulu pendapat om dukun mengenai fenomena ini.
    xixixi..

    ReplyDelete
  3. hehehe jadi inget pak dukun bongjun nih,pakar ahli nya masalah ginian,btw pak dukun itu beneran pamanmu dik ??

    ReplyDelete
  4. sis, beneran ya cerita? ya ampyun... syerem euy...
    btw, karena ga makan? Untungnya sayah selalu dalam keadaan full tank sebelum beraktipitas. Kalo laper kayanya ga fokus gitcu.. bawaannya mau marah2 mulu..xixixi

    ReplyDelete
  5. itu bukan kemasukan,... mungkin saran dr srex aswinto layak dilakukan.

    sangat mudah mendeteksi kebohongan orang yg mengaku kemasukan,..sayangnya tidak bisa jelaskan di sini. karena deskripsi ttg kepribadian galuh, kondisi keluarganya, tempat tinggal dll tidak diketahui.

    kalau ternyata hasil tes neurologi nihil,...kemungkinan temanmu sedang memendam masalah,stress, dipresi atau jangan-jangan lagi resesi...yang jelas bukan masalah dengan jin xixixixi

    jin behaviour is not like that.

    ReplyDelete
  6. @ melyn : makanya biar ga stress, suruh ajah temen dikau ngeblog dan pesbukan :D dan jangan LUPA, MAKAN!!!

    ReplyDelete
  7. ternyata temenku uda uda pernah dibawa ortunya ke d0kter sarap om, karena waktu kelas 2 itu dia keseringan selap. Untungnya sarapnya fine2 aja, gak ada yg melilit ato patah.
    Hehe..

    ReplyDelete
  8. iaa d0ng.
    Om jun tuh beneran pamanku.
    Paman duniamaya maksudnya.
    Hoho..

    Kenapa?
    Mr.P pengen jadi pamanku juga ya?
    Hay0o ngakuu..
    Xixixi..
    *syndr0me pra UN-celamitan-m0de on*

    ReplyDelete
  9. ya beneran d0ngg mbak.
    Makanya waktu kelas 1dulu, kalo dia kambuh, aku suka ngacir.
    Seremm s0alnya. Tapi waktu kelas 2, uda mulai berani lah.. Uda mulai terbiasa s0alnya.
    Hoho..

    Ia, tu anak memang susah banget disuruh makan.
    Beda sama daku yg paling gak bisa liat makanan nganggur.
    Xixixi...

    ReplyDelete
  10. Hmm..
    Kalo dari latar belakang keluarga, baik dari pihak ayah maupun ibunya ada unsur X yg bikin dia punya keterikatan sama dunia sebelah.
    Nama dia aja tuh, kata bapak arif request dari makhluk sebelah via kakeknya.

    Haha..
    ya gitulah p0k0knya yahsu.
    Puyeng campur serem ana njelasinnya.
    Huehe..

    Btw2, kayaknya yahsu uda hapal aja neh sama behavi0r jin.

    Ciiee..Ciiee..
    Akrab nih ye..
    Suitt..Suuiitt..!!
    Xixixi..

    ReplyDelete
  11. Assalamu'alaikum, hehehe...baru bisa masuk nih kedunianya dinda meelyn...
    Belajar yang giat ya supaya lulus UN n nilainya bagus Amiin...

    ReplyDelete
  12. waalaikumsalam.
    hoho.. makasi akhi uda mampir.
    sering2 kesini yah,
    hoho..

    aminn..
    thanks doanya.

    ReplyDelete
  13. Melyn...
    Sereeem baca postingan ini! Kok bisa y ada oraNg yg langganan ehmm kemAsukan. Temen kamu mengeluarkan aura yg bikin spirit pada seneng mampir kali ya.

    Depan RumAh ortu saya halaman luaas tAk bertuan, kata temen yg bisa 'lihat' memang byk penghuninya. Tp untungnya mrk gak pernah ganggu kami.

    ReplyDelete
  14. sambil nahan napas lho baca ini..

    ReplyDelete
  15. mbak dyah: ia tuh, kali auranya menarik minat warga 'sebelah' h0ho..

    Hah? Beneran mbak? Untung gak pernah nggannggu yah.

    m0mmy: kenapa nahan napas mbak? Bl0gnya bau ya. Emg gak pernah ana mandiin juga sihh. Huehe..
    Kapan2 kalo mau bl0gwalking ksini bawa parfum ya, biar gak nahan napas lagi.. Xixixi..

    ReplyDelete
  16. sampai ke postingan ini, jadi inget waktu aku kelas 3 mel, banyak banget kejadian >.<

    ReplyDelete