April 28, 2009

pohon aja sakit hati

kemaren aku baca postingan bunda tentang kebiasaan penduduk solomon yang menebang pohon besar dengan meneriakinya lebih dulu sebelum dirobohkan. disitu di ceritain bahwa untuk menebang pohon besar dan kuat, penduduk primitif di kepulauan solomon biasa meneriaki pohon tersebut dengan sekencang2nya sampe berhari2 hingga akhirnya daun2 pohon itu mengering dan selanjutnya mati. kalo uda gitu, barulah mereka mulai menebang sang pohon. bener2 ajaib, bagi yang penasaran postingan lengkapnya ada disini.
terbukti kan, bahwa terkadang pohon atau tumbuhan itu lebih manusiawi dari manusia sendiri.

sebenernya aku gak bakal terlalu ngeh kalo aja tadi pagi tio gak ngebentak aku dengan sebegitu kasarnya. tiba2 aja cerita ajaib tentang pohon itu jadi rasional menurutku. gimanapun dibentak itu emang gak enak banget, bahkan bagi pohon sekalipun. yah, kalo aja aku gak inget postingan itu, mungkin pagi tadi aku bakal ngebentak tio balik dan jadilah aku ribut sama dia.

selain itu aku juga jadi inget kejadian2 waktu papa ngebentak mama, waktu aku ngebentak adikku, waktu aku ngebantah mama pake suara yang rada kenceng, waktu aku ngebantah papa, dan yang pasti kejadian waktu aku dibantah ato dibentak orang.
bener2 gak enak.
yah, anda2 tentu tau sendiri rasanya.
dan mungkin bisa saja benar, bahwa ketika kita ngebentak ato berteriak ke orang, sebenernya kita sedang berusaha mematikan orang itu.
mematikan cerianya.
mematikan semangatnya.

oleh karena itu, mulai sekarang aku akan selalu inget rasanya dibentak dan mulai belajar untuk gak ngebentak ataupun ngebales bentak.
kalo kita selalu inget gimana rasanya dibentak, tentu kita bakal selalu berusaha nahan diri untuk gak ngebentak orang lain.

***

catetan tambahan: besok ke jokja lagi buat pra registrasi dan kali ini cuma sendiri. papa gak bisa nemenin karena kantor masih disatronin audit, mama juga gak bisa karena harus jagain adit. karena cuma 2 malem akhirnya mutusin gak pake koper, biar keren biar kayak backpacker.
kayaknya nginep di hotel yang kemaren, tapi semoga gak dikamar yang sama. soalnya kemaren galuh liat penampakan disana. OMG..!! semoga semua baik2 aja. jangan lupa doakan saya..




15 comments:

  1. Hoh? sayah baru tau loh tentang pohon ntu. *angguk2*
    Ati2 dijalan ya Mel, jgn lupa bawa oleh2 (makanan) dari jogja yaaa

    ReplyDelete
  2. Iaa..
    Ana jg baru tau ada yg kayak gituh.

    H0'0h..H0'0h..
    Nti oleh2nya tak kirim via email ato via mimpi aja ya.
    Kan lebih murah daripada pake tiki. Lebih hemat dn oleh2 yg dkirimpun bisa lebih banyak.

    Hwkwkwk..

    ReplyDelete
  3. warna warni adat dan istiadat mel hehe.Btw moga selamat di jalan yah Allah with you.

    ReplyDelete
  4. hihi..
    Bener..Bener..

    Amin. Sem0ga semua lancar.

    ReplyDelete
  5. nita juga akan berusaha untuk nggak ngebentak adit.. abis, suka refleks sih klo dia nyebelin! hihihi..

    udah besar lah, udah gak usah dianterin papa mama lagi.. yg penting jaga diri baik baik ya...

    ReplyDelete
  6. gen: hihi..

    mbak nit: iya mbak, kadang hal kayak gitu suka gak disengajain. Ana jg suka refleks ngebentak adek kalo mereka lg nyebelin. Huehe.. Uda harus mulai dikurangi lah, hal kayak gitu. Lagipun, ngebentak juga kan gak ngasi manfaat bwt kita. Nyapek2in hati sama mulut d0ang.

    ReplyDelete
  7. huah ketinggalan cerita nih, jadinya di jogja tetep sastra Arab ??? :D

    eh , nama2-nya dibentak gak ada yang enak donk ah, :)

    ReplyDelete
  8. mas j0nk: hu'uh mas. Hoho..
    Iya karena dibentak dibentak itu gak enak, harusnya kita mikir2 dulu kalo mau ngebentak orang lain.

    ReplyDelete
  9. aku ...ijin colek eh salah... link ke blog saya ya ..maturnuwun

    ReplyDelete
  10. Huehehe..
    Silahkan..Silahkan..
    Maturnuwun kembali..
    Eh, om kita maen c0lek2anny difb aj.
    Hwkwkwk..

    ReplyDelete
  11. baru tahu kalo pohon punya 'perasaan'...........makanya banyak orang yang lagi patah hati, terus curhatnya sama pohon....dan..apa nasehat si pohon?...: "Lilitkanlah seutas tali di lehermu..dan gantungkanlah di dahanku...maka kita akan selalu bersama...sampai ajal menjemput."
    Betul juga, setelah dia mati, ya terus diturunkan dan di kubur....dan si pohon melanjutkan kehidupannya.....nakal! xixixi...

    ReplyDelete
  12. bohong ah.
    mana ada hati yang bisa patah.
    mentang2 pak dokter mau ngibulin anak ingusan.
    aku bilangin mamku loh..
    eh, gak jadi. bilangin nenekku aja nanti mamaku digodain lagih, xixixi...

    pengalaman ya om??
    suka curhat sama pohon.
    ckckck..
    kasian amat pohonnya.

    ReplyDelete
  13. pesan Om Ebit G Ade lebih parah lagi mencermati tumbuh-tumbuhan.jika anda punya masalah "tanyakan pada rumput yang bergoyang",...xixixi

    PS : Cahbonsetrum pengikut aliran ini.

    ReplyDelete
  14. Duh, malang niat nasip fl0ra ind0nesia kita ya yahsu..
    P0hon2nya jadi tempat curhat om srex..
    Rumput2ny jadi tempat bertanya om cah b0nd..

    ckckck *geleng2*

    ReplyDelete