May 13, 2009

tak tertahankan

pada akhirnya aku harus jujur, bahwa ada yang gak beres beberapa hari ini.
mungkin gak bagi dia, tapi bagiku iya.
ada yang terjadi, dan itu bikin hal kecil tapi penting diantara kami agak goyah.
bermula dari sikapnya yang nyuruh aku pergi ninggalin dia buat mojok beduaan sama si cowok waktu pulang sekolah.

well, sebenernya gak persis kayak gitu. dia emang gak nyuruh aku ninggalin dia. lebih tepatnya dia yang gak mau aku ajak pulang dan lebih milih tinggal sama si cowok.
mungkin salahku juga karena aku gak tahan banting dan akhirnya milih ninggalin mereka berduaan. padahal sebenernya aku bisa tetap tinggal dan ikut2an mojok bertiga kayak biasa, meskipun harus jadi obat nyamuk disana juga kayak biasanya. tapi semenjak peristiwa pernyataan yang akhirnya bikin si cowok jadi kesel setengah mati sama aku. mojok ngalor ngidul bertiga kayak keluarga poligami jadi gak seenak dulu. itulah akhirnya yang buat aku milih ninggalin mereka dan kuyakin bikin si cowok seneng setengah mati.

aku tau mereka gak mungkin ngapa2in, di tempat itu. tapi coba pikir, pas jam sekolah aja tempat itu uda jarang ada yang ngelewatin. apalagi waktu pulang sekolah. sumpah, pikiranku merana kemana2 mikirin mereka.
bukan apa2. aku percaya 100%, gak mungkin lah mereka ngapa2in disana.
aku cuma gak ngerti aja, sebenernya apa yang ada dikepalanya sampe dia lebih milih tinggal daripada kuajak pulang.
okelah, oke.. namanya juga orang lagi kasmaran, lagi dirayu2 setan.
tapi kan gak lantas itu jadi benar.
gimanapun aku tetap mikir kalo mojok berdua itu gak sehat bagi orang yang belom nikah, apalagi di tempat sepi. bukannya aku mikir yang enggak enggak, tapi tindakan mereka itu dosa, karena bisa bikin orang mikir yang enggak enggak. bener gak?

yah, aku sih gak peduli meski si cowok benci setengah mati sama aku. aku gak peduli kalopun beberapa anak2 kelas sebel setengah mati sama aku. gak papa meski aku dikambinghitamkan. aku masih bisa tahan. sungguh, aku masi bisa gak peduli. tapi waktu orang yang kau lindungi sekuat tenaga menyuruhmu pergi, menyuruhmu ngebiarin dia sendiri dan gak usah peduli.
tau rasanya gimana??

oke, mungkin bukan tepat begitu. tapi paling gak aku ngerasa kayak gitu.
aku salah karena ngerasa gitu?
gak apa, toh apa yang aku rasain gak terlalu penting dan bukan pokok masalah.

yayaya.
aku tau dia uda gede. uda ngerti. uda bisa milih sendiri dan nerima segala konsekuensi.
tapi aku cuma pengen ngejaga temenku tetap dijalan yang bener.
yah, bukan berarti si cowok itu gak bener. malahan tu cowok baik banget, lebih baik dari yang lain malah. cuma menurutku, soal kayak gini tuh harus dimulai dengan cara yang bener.
dan akupun tau, dalam keadaan waras dia pengen semuanya dimulai dengan cara yang bener juga.

memang sedikit usil kelihatannya, dan sebenernya aku juga uda capek.
tapi seandainya sahabatmu mengatakan A ketika dia waras dan mengatakan B ketika dia buta.
kata2nya yang mana yang bakal lebih kau percaya??

lagipula aku tau kalo sebenernya diapun masih bingung sama perasaannya sendiri. dia gak yakin cowok mana yang bener2 dia sayangi dan dititik ini aku terpaksa jadi kambinghitam.
kadang aku pikir seandainya aku bisa sedikit saja mengabaikannya.
menyerahkan setiap pilihan ditangannya dan gak perlu peduli pada apapun yang dipilihnya.
tapi gimanapun dia itu sesuatu yang gak akan pernah bisa aku abaikan.
paling gak untuk saat ini.

yah, gimanapun aku harus lekas berbenah.
membereskan segala macam perasaan yang mengganjal dengan segera.
aku rasa gak bakal susah, asal aku mau bersikap kayak dulu. bukan berarti pura2 gak ada yang terjadi. tapi mungkin berusaha lebih memahami, bertoleransi dan belajar untuk gak terlalu peduli.

ikhlas memaafkan.
kurasa itu kuncinya.
bukan sikap orang ke kita yang menentukan perasaan kita ke orang itu.
tapi bagaimana sikap kita ke orang tersebutlah yang menentukan gimana perasaan kita ke mereka.
3 taun bukan waktu sebentar.
aku gak mau berakhir kayak gini, dan aku pun gak sudi nyerah semudah ini.
meskipun menyebalkan, dia toh tetep saudariku.

PS: sebenernya aku uda tahan2 buat gak posting ini, males ngebahas sebenernya. tapi gak memuntahkannya malah bikin aku kepikiran. maaf postingannya ngelantur dan bikin bingung.

PS 2: buat mas semut, yang sempet kesindir dipostingan sebelumnya. sebenernya kata2 di PS itu merujuk pada situasi ini, bukan pada skandal antara semut dan jeruk. afwan, kalo kesindir.

PS 3: buat 'dia' dan 'si cowok' yang mungkin baca postingan ini. dan syukur2 kalo ngerasa. aku cuma mau bilang,
terkadang sesuatu yang sudah terlambat itu lebih baik gak usah dimulai sama sekali, kecuali kita ngerasa mampu memulai dan menyelesaikannya dengan cara yang benar. dan di dalam hidup, toh memang ada yang harus dikorbankan. karena kita bukan hidup untuk mendapatkan semua yang kita inginkan.

33 comments:

  1. wah,tinggalin aja Mel,yg jelas mereka sudah 17 tahun,paling2 sesekali maengingatkan saja tentang mana yg p[antas dan mana yg tidak
    PS:kalo ngejagain mereka terus,kapan sempet casting buat jadi caddy ???

    ReplyDelete
  2. Wo..o..,ada apa ne..,kq makin panas kliatane..
    Tp gak lg cemburu kan cei..

    ReplyDelete
  3. hmmm... alhamdulillah.. makin bangga dech budhe ma Melyn yang berkepribadian..

    Setiap orang punya titik sentuh tersendiri..tetep rengkuh hati mereka barangkali saaat ini sedang lalai.. jangan putus asa ya Say..untuk tetap memberikan warna terhadapnya sesuai sibghotulloh(celupan Allah..)ajak bareng bareng menuju keselamatan.Klo' sampai pada titik nol .. jangan bersedih yach..hidup ini milik kita .. bergembiralah dg doa doa kebaikan meski harapan tak seindah kenyataan..betul tidak???? heheheh..

    ReplyDelete
  4. salah satu bukti kamu ndak childish ya dr tulisan ini ^_^

    ReplyDelete
  5. sayah rasa om bong bener banget nyebut kamu, Melyn perawan tegar.
    Two thumbs up :)

    ReplyDelete
  6. Kasian bngt km Mel selalu jadi obat nyamuk.

    Bdw, photomu itu koq mirip sama Cebong Ipiet ya?
    Cocok km jd adiknya dia.

    ReplyDelete
  7. hhmmnn...

    bca postingannya saya jadi setengah paham, setengah tidak...

    heheheehe..

    salam kenal ukhty....

    ReplyDelete
  8. yg sbar y mel,,
    ju"r q jg ga suka sama 'kebiasaan' bru yg mereka geluti...
    tp jgn smpe qm mikir 'mcam2', klo q blg kya' gni,,
    krn dr dlu q mang slalu 'gerah' klo liat org 'duduk2 d pojokan'...

    ps: ya ampunnn~
    jdul postingan mu sama kaya' postingan q dlu...
    jd inget 'kbodohan' q dlu...
    hahahahahahahaha....
    XD

    ReplyDelete
  9. You are one smart n mature girl!
    Hebaat. ;) smoga bisa menularkan kehebatanmu ke temen yg lg suka mojuuuoook! Hehe

    ReplyDelete
  10. katakan aja sama ponakanmu tentang kakawatiranmu Mel,mungkin nanti dia akan merasa dan mengerti.Sebelum terlanjur terjadi hal-hal yang tidak di inginkan.

    ReplyDelete
  11. kalau merasa memiliki biasanya emang berkaitan dg kekecewaan atau sakit hati ... coba ber empati ...mgkn bisa mengurangi sebagian kegelisahanmu ..

    ReplyDelete
  12. Bangga Umi sama Mell yang selalu pegang prinsip...*two thumbs up*

    Tiap manusia memang punya jalan dan pilihanya sendiri, namun sebagai sahabat bahkan saudara, selalu mengajak dan mengingatkan pada kebaikan adalah sikap muslimah sejati. Jangan bosan Mell, hanya mungkin perlu waktu dan lebih banyak kesabaran menjalaninya...:)

    ReplyDelete
  13. saluut de ma lo mel..go mel go go melinda!

    ReplyDelete
  14. waduhhh,....masalah remaja lagi...
    bilang sama mereka :

    kalo pengen kawin cepat nikah
    kalo udah nikah cepat dikawinin xixixix,...

    Mel Ikan apa yang matanya 10,..xixixi

    ReplyDelete
  15. oke lah mel di dlm agama tuh dilarang seperti itu, but jgn terlalu fanatik dgn itu,
    sekarang tu emeng zamannya seperti itu, biarlah mereka bersenang-senang, laen km jua yang menjalani, santai za asal mereka masih dijalan yang benar, tdk kelewat batas.

    ReplyDelete
  16. mr.p:
    waduh, si om.. caddy mulu nih. xixi..

    sang bayang:
    hhehe.. sori ya yang, bikin bingung.

    budhe:
    hm, jangan bangga budhe. masi gini ini. tapi tengs sarannya ya budhe.

    mbak ely:
    hore.. gak childish!!

    om semut:
    cebong ipiet tuh yang mana ya om?
    ntar deh coba mampir ke blognya. tapi potonya gak mirip cebong kan??
    xixi..

    ircham:
    setengah paham setengah gak?
    kok setengah2 sih bro?
    yep, salam kenal kembali.

    mbak aish:
    sebenernya sih dari dulu kami uda janji buat saling ngejagain kalo2 ada yang tecelebuk.
    jadi bisa dibilang ini sebagai pembuktian janji ana, mbakk.
    hehe..

    om bondtop:
    sebentar..sebentar..
    coba saya pahami lagi, masi belom ngerti, xixi..

    umi rin:
    yepyep.
    jadi makin semangat nihh.

    mas jun:
    beneran nih salut?
    besok2 kalo mampir bawa gerry salut ya mas, huehe..

    yahsu:
    hihi.. ane kan masih remaja yahsu.
    justru aneh kalo masih muda tapi masalahnya masalah bapak2.
    yah, walopun faktanya ana gaulnya kebanyakan sama bapak2. xixi..

    ikan yang matanya 10?
    apaan sih?
    wah, yahsu kebanyakan nonton sinetron muslimah ya?
    yang manusia matanya tiga ituhh..jadi ikutan ngayal ada ikan bermata 10.
    ckck.. ternyata acara tv saat ini gak cuma berbahaya bagi anak2. tapi juga orang tua.
    haha..

    haris:
    ris, sebenernya aku bukannya fanatik atau apa.
    aku kayak gini tuh karena aku sama dia uda pernah saling janji buat saling ngingetin.
    dia yang minta aku jagain dia.
    dulu dia minta aku buat jangan nyerah negur dia kalo dia lagi salah.

    aku cuma berusaha buat nepatin janjiku aja.
    kayak dia dulu nepatin janjinya.

    sumpah, aku gak bakal nyerah.
    karena ikrar kami harus ditepati.

    aku gak pernah maksain kehendakku ke dia. aku gak pernah nyuruh dia nolak ato nerima. selama ini semua keputusan aku serahin ke dia. kalopun akhirnya ada penolakan ato penerimaan, itukan keputusan dia.

    ReplyDelete
  17. haduh...jangan salah iah mel....
    yang namanya orang "mbojo" mah...ehem....apapun bisa dilakukan.....hek hek
    seperti narkoba...ehem...jadi "coba - coba" dulu...
    wah...memang jaman sekarang tuh..pacaran aja udah grepe sana grepe sini...hag hag.(pengalaman dicurhatin puluhan laki dan perempuan)..jadi bebal sama gaya pacaran anak sekarang....
    namanya uga anak muda....selalu ingin coba - coba..hehehehehe

    btw, makasih ia..:D

    ReplyDelete
  18. cmy:
    huehe.. iyalah.

    mbk dyah:
    hwkwkwkwk.. sebenernya jadi obat nyamuk tuh lumayan enak. Bisa melatih kesabaran juga mbak. Kalo gak percaya c0ba aja. xixixi..

    ReplyDelete
  19. Salut buat mu melyn...

    Eh...eh...
    Klo ada punya waktu,
    bisa ngomong bentar ngga?? (penting)
    kapan n' dimana ntr melyn deh yg tentuin....

    Insya Allah..
    q usahain ntr tuk ketemu..
    n_n

    ReplyDelete
  20. speak to much . . .
    do nothing . . .

    ReplyDelete
  21. wah, yang sabar aja dah mell, kan seperti kata kamu, semua ada harganya :D ...

    biarkanlah mereka seperti itu ;)

    ReplyDelete
  22. melyyynnn... kok komen gua kaga di bales??? sebellll

    btw, cebong ipiet ntu ini linknya :
    http://cebongipiet.blogspot.com/

    ReplyDelete
  23. eh iya lupa mbakk.
    habis banyak banget sih. tuh, cmy sama mbak dyah aja ampir ketinggalan.
    afwan.. afwan..

    eh, tapi ana masih gak ngerti deh mbak. maksutnya tegar.
    kalo perawannya sih iya, lah ini tegarnya gara2 apa coba??

    sstt.. tegar itu anaknya om srex kalo gak salah, xixi..

    ReplyDelete
  24. majid:
    salut??
    hm, harus ketemuan ya?
    entar aku sms aja ya gimana2nya.

    temennya si cowok:
    yah, kamu gak tau aja apa yang uda aku lakuin. dan aku ngelakuin itu juga bukan buat diliat orang. bukanjuga buat dipuji ato dimaki.

    eh, ya. kalo mau koment pake nama yang bener dong. paling gak pake nama yang paling gak aku tau siapa kamu.
    kalo kayak gini kan gak enak.

    mas JONK:
    hhehe.. iyah mas.
    sipla..sipla..

    ReplyDelete
  25. wuihhhh salut ma si adek meylin masih muda tapi udah bisa mikir bener gak ngikutin kesenangan semu dan udah punya prinsip.
    good bener

    mel, kalo kamu ngerasa ada yg harus diselesaikan bicarakan baik2 ya, kan kalian udah 3 taon barengan, mbak tau kamu bersikap seperti ini karena kamu sayang mereka kan khususnya saudarimu itu.
    so, bicarakan baik-baik oke

    mengenai jeruk dan semut: jangan diambil hati tuh semut, die mang gitu, ego, kan udah ngaku sendri tuh dia mang punya sipat gitu.

    oke semoga persahabatan diantara kalian tetap terjalin harmonis seperti sedia kala. Amin

    ReplyDelete
  26. Apanya yg gimana???
    yg jelas pank mel...

    kalo bisa ketemu pank..

    ReplyDelete
  27. mbak dwin:
    okeoke..

    heheh.. iya tuh dasar om semut.

    majid:
    iya, emang afdolnya ketemuan.
    maksudku, kapan waktu sama tempatnya nanti ku sms.

    itu maksudnya gimana2nya.

    soalnya kalo tulis disini, bisa ketauan paparazi.
    gawat kan kalo sampe ketauan.
    bahaya, bisa timbul skandal.
    cukuplah aku digosipkan dengan dude herlino saja.
    hwkwkwk..

    ReplyDelete
  28. wah ketinggalan kereta...
    sabar aj mel..orang lg kasmaran emang susah di nasehatin...maunya yang enyak-enyak..

    ReplyDelete
  29. haha,, gak juga kok.
    dia masih mau denger nasehatku, cuma emang sering lupa lagih. namanya temen ya wajib saling nasehatin lah.

    ketinggalan kereta?
    emang mau kemana?
    kalo butuh tiket hubungi mr.p, selain mantan buaya dan mantan caddy, beliau itu juga calo.
    xixixi..

    ReplyDelete
  30. ga nyangka bakal kya gini..
    huh...

    ReplyDelete