June 16, 2009

berduka.

di tengah euforia siswa2 yang lulus UN ada beberapa kepala yang lagi berduka.
di sulawesi selatan, tiga sekolah seluruh siswanya gak ada yang lulus satu pun.
beberapa sekolah, siswa yang gak lulus 9o%-an. :c :o :c

jujur, aku shock.
aku berduka.
3tahun perjuangan, kandas sudah.

hari ini aku menangis untuk mereka.
aku turut merasakan kesedihan mereka.
rasanya bahkan seperti mengecapnya dengan lidahku sendiri.

Aaarrggghhh...!!!! :# :# :#

kepada mereka yang gak lulus.
semoga gak kehilangan semangatnya.
jangan menyerah berkarya.
UN itu bukan apa2.
cuma serangkaian ujian sinting yang dianggap penting.
bagaimanapun kita tetap berharga.

Ya Alloh.. semoga gak ada pelajar yang bunuh diri gara2 UN bodoh ini. Aminn!! :y :y :y

PS: lulus atau tidaknya saya, ada di postingan sebelumnya.

34 comments:

  1. Setelah berjuang mati--matian selama itu dibarengi doa dan bahkan ada yang puasa 7 hari 7 malam kalau akhirnya harus berakhir tragis..
    Tapi yang membuat aku kesal adalah pemerintah yang selalu menambah nilai rata--ratanya yang membuat para siswa terus tertekan hingga ada istilah 'kesurupan'padahal itu dikarenakan tekanan mental yang mendalam..
    Tapi semoga hasil ujian yang kalian dapat tidak dari jalan pintas yaitu mencontek,,kalo neng mencontek enggak?? hayo ngaku..jujur saja aku dulu juga sering banget mencontek hehehe
    Kalo mencontek siih masih mending tapi yang buat aku kesel ada anak yang memakai jasa dukun (bodoh lan pikun) itu selain dilarang negara juga dilarang oleh agama lho!!

    ReplyDelete
  2. Waduh serem jg tuh kalo 90% siswa yg gak lulus ujian,, Attuuuttt....

    ReplyDelete
  3. UN bukan segalanya. 3 tahun adalah sebuah proses yang punya arti tersendiri yang tidak mungkin hanya diukur dari nilai 'UN'.

    Buat yang belum lulus, tetap semangat dan berjuang ya...

    ReplyDelete
  4. mudahan z mel
    tapi mungkin z sih bisa terjadi
    q juga bisa berbuat segila itu jika terjadi padaku

    moga deh ga bakal terjadi

    ReplyDelete
  5. putra: aminn.. semoga aja gak ya.

    umi: iya mi. harusnya kita diajari untuk lebih mencintai proses daripada hasil akhir yang cuma sekedar angka2 aja.
    yang uda lulus pun harus tetep berjuang. harus tetep semangat.

    mas kharianto: ada yang 100% GAK LULUS. uda liat beritanya?

    hamster: hhmm.. *angguk2*

    ReplyDelete
  6. ya lyn, melyn benar. sejatinya, kita lebih berharga dari apapun. tetap berfikir positif agar segalanya terbuka. jika pun harus mengulang, pikirkan bahwa memang itu yang terbaik. Apapun yang kita lakukan pasti akan kembali ke kita. Sesuatu yang sepertinya kita lakukan untuk orang lain, benda, binatang atau lingkungan sekitar, sesungguhnya adalah akan kembali ke kita. Kita mau atau tidak, kita sadar atau tidak. jika kita ingin dampak yang baik bagi kita, mari berpikir dan bertindak yang baik, dan merasakannya sebagai kebaikan untuk diri kita.

    benar, tidak lulus UN bukan berarti tidak lulus dalam segala hal. UN hanya formalitas yang tidak bisa begitu saja menjustis kita pintar atau tidak, gagal atau tidak.apalagi pemerintah sendiri terlalu gegabah ketika memutuskan kebijakan perubahan standar nilai UN. belum dalam hal sistem pendidikan dan pola UN yang selalu disama ratakan, tanpa melihat kondisi antara sekolah-sekolah di pelosok dan di kota.

    ah, dalam hal ini pemerintah masih kurang bijak. begitupun dengan pola pikir masyarakat yang mudah begitu saja memvonis seseorang gagal dan tidak gagal.

    aku turut prihatin. dan bagi mereka yang dikatakan tidak lulus. tetap semangat. masih banyak kesempatan ke depan. tolong, kalian begitu berharga dari apapun. anggap apa yang terjadi sekarang adalah bagian dari memperkokoh diri.

    ReplyDelete
  7. kalo jaman dulu,gak lulus itu lumayan fatal..belakangan perubahan aturan,jadinya aneh ya,banyak banget yg nggak lulus

    ReplyDelete
  8. bisa ngebayangin ngeri banget.kasihan ya...

    ReplyDelete
  9. kamu pst lulus kok, kan kapan hari aku ajarin nyontek,hueheheh...

    ReplyDelete
  10. duh turut prihatin buat adik-adik yang gak lulus UN, moga tabah menghadapi cobaan ini
    lulus adalah nilai akademik semata bukan menjamin keseluruhannya
    yang penting ilmu yang didapat. kalau gak lulus bukan berarti bodoh. tapi belum masanya dan yakin masih ada waktu mendatang.
    jangan pada stress buktiin kalo kalian tabah mengahadapi ini semua

    bener kata adekku si hamster. pemerintah kejem banget tiap tahun pasti naikin nilai rata-rata.

    ReplyDelete
  11. Wuduh aku turut prihatin atas tmen2 yg gak lulus itu. Smoga mereka tegar ya...

    ReplyDelete
  12. aku jg deg2 an nih .. mikirin anakku lulus apa nggak ya SD-nya ...aaaargh ...jk lulus UN, apa bisa keterima di SMP pilhannya nggak ya ......aaaargggggh ...
    brrrrr!!

    ReplyDelete
  13. om t0p: SD kapan pengumumannya om? Tak bantuin d0'a ya. Insya Alloh lulus k0g. Tetep berpikir positif ya. Alloh itu sesuai prasangka hambanya.
    Okok? Bbrrr.. *ngikut2.

    mas rio: amiinn ya Rabb.

    mbak dwina: yepp ! Sem0ga mereka tetep bisa berpikiran positif dan bisa ngambil hikmah dari semuanya. Justru kalo pada akhirnya mereka gak terpuruk & bisa tetep positif. Mereka itu jauh lebih sukses dari mereka yang lulus. S0alnya mbah ane pernah bilang, 'orang sukses itu adalah mereka yang bisa membangun rumah dari batu2 yang dilemparkan kearahnya' gitcyuu..

    polar: hhehe.. Liat aja di postingan sebel0mnya.

    mbak aisha: hu'uhh.. Hufh..

    mr.P: ia, huh.. biarla mereka2 yang bijak itu melihat sendiri akibat dari kebijakan mereka yang sungguh sangat bijak sekali itu.

    menjadik0s0ng: yupiyupi.. setuju sekali dengan anjuran untuk terus berpikir positif, bertindak positif, untuk mendapatkan hal2 yang positif. Sebab input=output kan? Itu pelajaran yang diajarkan alam.
    Hhehe.. jadi inget kata temenku, positif keluar setelah positif dimasukkan.
    So, harus tetap semangatt d0ng !
    ya to? ya to? Hhe..

    ReplyDelete
  14. Hmmmmm....*ngelus2 janggut ModeON*....nggak suka UN ya xixixixi....semoga bagi yang nggak lulus tetap diberi kekuatan iman oleh Allah....Amiiin
    semoga yang lulus dapat meneruskan studi+cita2nya...Amiiin....semoga semuanya mendapatkan bimbingan dari Allah SWT...Amiiiin...

    ReplyDelete
  15. Duh .....sedih banget ya ..masak sih satu sekolahan ngak lulus ...apa yang salah dengan semua ini ?.
    Adik-adik yang ngak lulus , mudah2an kalian bisa sabar dan ambillah hikmah serta pelajaran dari semua ini.
    Nice posting melyn .

    ReplyDelete
  16. o0m kabasaran: iya.. pasti sedih banget, ngeliat orang2 yang kita sayang. Yang sama2 3taun berjuang. Gak lulus UN. Sem0ga mereka bisa tabah, gak menyerah dan bisa ngambil hikmah.

    o0m fernando: Aaamiinn Ya Rabb..

    mbak quin: hhehe.. dip0stingan sebel0mnya ada tuh ann0uncementnya.

    ReplyDelete
  17. sedih sekali ya kalo gak lulus. hiks..semoga mereka diberi ketabahan ya.

    ReplyDelete
  18. Aku sebenernya juga gk setuju dengan sistem UN ini
    banyak merugikan siswa
    kalo dulu gak lulus ujian masih bisa ngulang di sekolah yang saa sekarang harus get out..
    dan satu2nya cara adalah mengikuti ujian kejar paket..
    3 tahun bersekolah dan berjuang
    tapi gak berhak manyandang sebagai predikat lulusan sekolah itu..

    sedih mell

    ReplyDelete
  19. UAN itu barang aneh...

    gak bakaln dipake pas masuk univ juga...

    setuju buat itikbalis!
    tiga taun, berakhir dalam 5 hari..

    ReplyDelete
  20. kakve_santi: yuhuu..yuhuu.. setuju..!!!

    itik balis: benerr sist..! Sedih liat mereka yang gak lulus. Wufh..

    mba cerpenis: amiinn..

    ReplyDelete
  21. ikut sedih buat teman temannya yang nggak lulus....tapi nitip pesan buat mereka...jangan pernah berhenti untuk belajar
    jangan pernah merasa gagal
    karena yang kamu kerjakan itulah yang terbaik...thanks ! salam kenal

    ReplyDelete
  22. salam hanagat sobat apa kabar masih ingatkah padaku?

    ReplyDelete
  23. itulah akibatnya kalau sesuatu itu dilihat dari hasil dan bukan proses...

    keberhasilan yang diukur dengan angka..

    saya jujur kurang setuju dengan sistim UN, karena setiap daerah pasti kualitas dan kuntitasnya tidak sama...bagaimana dengan sekolah yang mutunya kurang pasti tidak akan bisa menyaingi sekolah2 sekolah yang ada diperkotaan yang notabene sudah sangat maju, inilah akibat dari sistim UN, kelulusan siswa ditentukan dengan angka2.

    saya pernah sakit hati dengan UN ini waktu itu adek saya yang masih SMP harus mengambil paket untuk bisa melanjutkan padahal menurut saya dia tidak bodaoh2 amat haaa...

    selamat ya mel kamu kan lulus...

    ReplyDelete
  24. riz@l: yupiyupi.. idem dah kita!

    bunga raya: hhehe.. inget dong! sori ya jarang mampir.

    angga chen: salam kenal juga, makasi uda mampirr.

    ReplyDelete
  25. ya ampun.. masak sampe ga ada yng lulus satupun? ini penyebabnya ada dua, muridnya yang ga blajar dan gurunya yang kurang komunikatif ngajarnya..

    Semoga mreka terus smangat kayak sii melyn..

    ReplyDelete
  26. azzzziiieeekkk euforia siswa eeeuuuyyy!!!

    tp memang cukup mencengangkan jika melihat, mendengar dan nonton tipi... rata2 gag lulus... ada apa gerangan?!?!?!?

    iia mudah2n ini gag mencerminkan sistem pendidikan kita yg... gag tau dehhh... bukan pada kapasitasnya saiia bicara :(

    ReplyDelete
  27. Turut berduka untuk teman2 yg gak lulus... Semoga bukan menjadikan mereka putus asa, tapi malah menjadikan mereka semakin semangat berusaha yaa..

    ReplyDelete
  28. mbak santi: serem banget kan mbakk..

    genial: hmm.. *angguk2*

    ariyanti: aminn mbakk..
    eh, ini temennya mbak quin kan??

    buwel: hmm.. *angguk2*

    ReplyDelete
  29. btw...sebelumnya...selamat ya mell kamu dah lulus..hehehe, slamat datang di hidup yang baru...di dunia perkuliahan yang kejam..hehehe....pergaulannya dll..semua kejam..jadi hati2 ya..
    oia, di almamater ku aja yang nggak lulus 21 orang aja udah gempar...hufftt..parah, masak ada satu kelas ipa yang nggak lulus 10 orang dan itu cewek semua..jiaahhhh..

    ReplyDelete
  30. Duhh.. kasian amat mas.. Cewek pulak. Di tipi2, siswi yang gak lulus banyak yg ngamuk2. Hufh.. Kasiann..

    ReplyDelete
  31. wah, ikut berduka cita nih, semoga di Paket C mereka pada sukses ...

    ReplyDelete