October 28, 2009

I'm n0t enough to be irreplaceable.

"udah gakpapa.. orangtua aku kan orangtua kamu juga"

inget banget waktu SMA dulu galuh pernah bilang itu ke aku. Dan entah kenapa saat ini aku pengen ada orang yg bilang lagi kata2 itu.

Entahh..
mungkin memang aku yg sensi. Tapi saat ini, aku bener2 ngerasa jadi anak yg segitu malangnya.

Aku tau, diatas langit masih ada langit. Diluar sana masih banyak anak yg nasipnya lebih mengenaskan dari aku. Bisa jadi yg aku rasain ini gak ada seupil2nya dari yg mereka jalani.
Tapi menyadari fakta bahwa disini aku sendiri. Dari awal cuma sendiri. Ngurusin semuanya sendiri. Dari daftar kuliah, test, nyari k0san, pindahan sampe bela beli barang.

Well, kadang2 aku ngerasa hebat juga bisa ngejalani ini sendirian. Kadang2 aku mikir, giilaaa.. kog aku bisa semandiri ini??

Jadi inget kata2 iven tempo hari.

"gila mel, gue baru sadar ya. Ternyata lo tuh lebih mandiri dari gue. Padahal yang lebih dulu misah dari ortu kan gue. Abis tsunami gue ke jakarta, ortu gue di aceh. Tapi kog sekarang malah lo yg lebih mandiri dari gue. Lo tau gak sih, lo tu uda kayak anak ilang. Uda ngurus semua sendiri, ortu gak pernah sekalipun nengokin, trus jarang ditelpon pula. Lo gak pernah nangis apa? gue salut deh sama lo, lo tuh uda cantik, baik, mandiri, cerdas, jago nyuci, tidak s0mb0ng, rajin menabung serta suka menyiram tanaman. Gue mau deh jadi suami lo."

xixixi..

oke, kata2 yg dic0ret memang hasil dari kengac0an serta kelebaian saya.
Tapi jujur, aku gak nyangka iven bisa mikir kayak gitu.
Awalnya aku ketawa2 aja ngedenger keluh kesahnya waktu itu. Tapi sekarang, ketika aku inget lagi ocehannya waktu itu, mendadak aku jadi sedih. Dan sekarang aku sadar, iven salah besar.

Jujur.
Aku iri.
Pada iven yg bisa bebas bermanja2 ke ortunya. Yg bisa lepas berg0sip ria sama papa ato mamanya.

Aku iri sama kaka. Yg tiap hari di sms ayahnya. Diingetin supaya jangan ninggalin s0lat. Dikasi petuah2 bijak. Disms adeknya. Ditelp0nin emaknya.

Dan itu semua akhirnya bikin aku mikir. Mungkin kesalahan ada di aku. Mungkin aku yg belum cukup berbakti. Mungkin aku yg begitu mudah terganti.

aku iri. aku sensi. dan aku jadi sedih.
Tapi dititik itu aku selalu tau bahwa yg harus aku lakukan adalah mengedarkan pandangan, melihat ke sekitar. Bukan cuma ngeliat kaka ataupun ivena. Tapi pakde juga.

Ya. Dititik itu aku selalu inget pakde. Dan setelah itu aku selalu ngerasa lebih baik. Jadi lebih bersyukur. Aku jadi sadar bahwa semuanya uda diatur. Uda ada jatahnya. Belum tentu apa yg kita anggap baik dan kita senangi itu baik untuk kita. Gitu juga sebaliknya.

Diatas langit masih ada langit. Kalo terus liat keatas, aku gak akan pernah merasa cukup. Gak akan pernah.
Aku seharusnya bersyukur atas apa yg aku punyai tapi gak orang lain miliki. Seharusnya aku merasa cukup atas apa yg gak aku alami tapi orang lain harus jalani.

Gak perlu nyalahin keadaan. gak usa nyalahin orang2. Bisa jadi memang aku yg harus instr0peksi. Mungkin aku yg bel0m cukup berbakti. Mungkin aku memang belum cukup untuk menjadi yg tak terganti.

13 comments:

  1. sissss... welcome back... i miss you taaauuuu...
    ditungguin kok ga update2?
    mau sms tapi takut ganggu dikau yang lagi sibuk uts & kuliah... *ngeles karena sibuk banget*

    hm.. inget dulu dikau pernah bilang apa tentang keluarga ?
    that we're also your family even not in the real world. but we do care about you sis.

    om yahsu, mr. p, akhi, cah bontot, dr. srex, mba aisha dan juga sayah.
    nanti deh kita sms2an or chat lagi yaa melll

    miss you much, wanna a hug?
    *mudah2an kalo kita berpelukan, ga keliatan kaya beruang forever friends* xixix

    ps. beneran sekarang udah jago nyuci? i'm proud of you sis :)

    ReplyDelete
  2. hmmm...masa madu biasanya cuma 3 bulan setelah itu transisi ke pada realita ... semoga tetep semangat & there always be a bright side !.. kalau kangennya sdh nggak ketahan ngisengin ndansrex aja kan paling deket jaraknya..ha.ha.

    ReplyDelete
  3. selamat mel,...kamu sedang dlm fase pendewasaan berpikir dan bertindak. Saya percaya kamu bakalan sukses melewatinya...... actually you are ready to be irreplaceable...hahaha

    ReplyDelete
  4. Kemana aja sih mel...

    proses pendewasaan kayaknya...memang sekarang ini yang seperti ini agak sulit dicari...

    ReplyDelete
  5. Pikiran Kedawasaan Sudah mulai terbuka.... Semoga dengan Kejadiaan yang lain bisa membuat Neng annarumi tambah dewasa lagi,,,amin

    ReplyDelete
  6. Sawang-sinawang (basa prancis)....xixixix
    temen kita melihat kita hebat n lebih dan lebih - kita melihat temen lebih dari kita dan memiliki segalanya...dan begitu terus menerus ngga ada habisnya..padahal kenyataannya nggak seperti yang kita bayangkan.
    so jalani ajah hidup ini apa adanya serta selalu berprasangka baik pada Allah, Ortu, Sudara, temen, Ndosen, penjual eskrim, bakpau, dsb...OK !

    ReplyDelete
  7. Si Melyn pa kabar, kemana aja ndak pernah BW?

    ReplyDelete
  8. tetap semangat mel, menjalani hari2mu, btw klo sy yg ngalamin bisa g ya? soalnya dari kecil sampe se tuir ini blm pnah misah ma ortu

    ReplyDelete
  9. hello sis...apa kabar.yah begitulah...saya juga pernah merasakan mandiri.Yang pokok hati-hati dan pandai-pandai jaga diri ya.Take care.

    ReplyDelete
  10. Gapapa Mellyn, kamu diberikan cobaan seperti ini, berarti kamu sedang dipersiapkan oleh Allah utk menjadi seseorang yg luar biasa. Gak mungkin semuanya terjadi tanpa maksud apapun. Nantinya kamu akan memetik buah manis dari cobaan yg kamu terima sekarang, ok? :)
    Semangat yaa :)

    ReplyDelete
  11. hehe

    permasalahan dengan ortu emang masalah remaja bgt..

    aku juga gitu mel

    ReplyDelete
  12. I guest your life is so beautiful, perfect man for his imperfections. your life is very dynamic. it is good, honey. live how we respond it.

    ReplyDelete