April 19, 2010

pasca 18

paling gak, setelah malam itu aku jadi tau.
betapa selama tiga bulan ini kami begitu rapuh.
sebagian kerja setengah2 dengan hati setengah. sebagian kerja pontang-panting sampai lelah, tapi dengan hati jelantah.

paling gak, setelah malam ketika kami duduk di bawah langit mendung malam itu, aku jadi tau.
betapa dalam bekerja pemimpin itu penting. meskipun cuma nyuruh2, meskipun kerjanya ngatur2. tapi kalo ga diatur, kalo ga ad yg nyuruh, yang dipimpin pasti juga bakal bingung.
mau ngapain?? ini digimanain??

pemimpin harus bisa kasih keputusan. atau yang dipimpinnya bakal kesana kemari kayak anak ayam ilang.
entah kemana ga tau tujuan.

pemimpin harus punya inisiatif. bisa menggerakkan, panjang pikiran dan gak boleh panikan. atau yang dipimpinnya bakal tidur kepanjangan dan baru bakal heboh gak keruan ketika deket deadline.

dan pemimpin gak bisa semau2nya dia aja. kalo gak mau dilemparin bangke sama yang dipimpinnya.

paling gak, setelah malam tanggal 18 kemaren.
akhirnya aku benar2 ngerti gimana peliknya menyatukan 30 kepala.
ketika kami duduk melingkar diatas batako dingin, bebas disapa angin, sibuk berargumen memperjuangkan kepentingan masing2.
aku jadi ngerasain sendiri, gimana ribetnya 30 orang yang punya satu tujuan tapi gak bisa jalan sama2 diatas satu garis yang sama. masing2 punya cara, dan terkadang cara orang lain beda sama cara kita dan cara itu gak mudah kita terima.
dan lebih susahnya lagi karna kami ga satu komando. karna ga ad yg komando kami. karna orang yang seharusnya komando-in kami terlalu penat sama pikirannya sendiri.

tapi diluar segala keribetan itu. selalu ada jalan tengah untuk semuanya, asal kita bener2 beritikad baik buat cari solusi terbaik dan tetep mo usaha untuk nyelesainnya.

paling gak, setelah hari ini aku sadar. bahwa bagaimanapun, berkontribusi itu musti ikhlas maksimal. gak boleh setengah2. atau bisa2 jadinya kayak gini. kerja dua kali, capek dua kali, ngabisin pikiran, ngabisin tenaga dan waktu luang.
tapi gimanapun, inilah yang musti aku bayar. inilah yang musti kami bayar.
atas segala setengah2. atas segala ketakpedulian. atas tidur yg berkepanjangan. atas segala kesal yang dipendam dan gak segera dimuntahkan dan ketika meledak ujug2 malah salah sasaran.

dan akhirnya, kami terbagi dua. bukan berarti pecah.
kami tetap berjalan beriringan, hanya saja bukan disatu garis sama.
tak apa! yang penting uda sampi kata mufakat. toh garis itu mengerucut ke satu titik yang sama juga.
dan aku memilih salah satu garis.
memang iya kerja dua kali. memang iya capek dua kali. tapi aku pikir, cara ini yang paling tepat yang bisa aku pilih. biar berprosesnya dapet. efek jeranya juga dapet. biar lain kali aku ga setengah2 lagi. kontribusi yg ikhlas, biar yg didapet juga ga cuma sekedar capek.

yahh... bagaimanapun aku lega, acara ini terlaksana juga. meskipun masih banyak pr lainnya. dari dana yang defisit sampe konflik antar panitia. apapun itu, aku percaya, disini semuanya uda belajar. dan proses itu.. masih berjalan.

15 comments:

  1. wah repot ea jadi pemimpin, apalagi kalo memimpin negara, bisa pecah deh kepala, he....

    ReplyDelete
  2. Iyah kalo udah musyawarah tuk mufakat dan hasilnya seperti itu, brarti emang keputusan langit... :-))

    ReplyDelete
  3. Sabar yaaa... Aku dulu juga ngerasain hal yg sama waktu berorganisasi di zaman kuliah. Tapi semua itu yg bisa membuat kita semakin dewasa, semakin bijak, semakin tahu makna pilihan. Semangat ya Melyn ^^

    ReplyDelete
  4. 30 orang Mel...?
    hmmm...macam2 watak bermunculan, ada yg sok tahu, sok AsBun, sok ngikut, sok cuek, tapi tentu ada yg cerdas dan pintar ngasih solus/opini....
    itulah yg namanya organisasi....kelompok macam2 orang yg bergabung untuk tujuan yg sama....sukses ya Mell.....

    ReplyDelete
  5. dikira enak kali ya jadi seorang pemimpin

    ReplyDelete
  6. Jangankan 30 kepala, menyatukan 2 kepala aja susah Mel :P

    ReplyDelete
  7. Pada dasarnya menjadi pemimpin adalah sebuah amanah dan tanggung jawab yang berat.

    ReplyDelete
  8. :bg iwan: setuju bang!! amanah sm tanggung jawabnya luar biasa. tapi masih banyak aja ya yang berebut pengen jadi pemimpin.

    :bg ode: hehe.. iya. pengalaman ya bang.. =p

    :kang sugeng: ya itu tadii.. tanggung jawabnya ga main2, kang.

    :abang: ;D

    :oom srex: yubb.. angguk2..

    :mba ari: semangaaattt!!!!

    :buwel: setujuu buu.. hukukukuku..

    :achen: tapi banyak yg mo jadi presiden chen. wakaka..

    ReplyDelete
  9. menyatukan 30 fikiran udah kerasa sulitnya ya mel..
    gimana dengan SBY yang harus menyatukan lebih dari 2 juta fikiran rakyat.
    padahal tujuan smua rakyat adalah sama. ingin indonesia jadi negara yang aman dari segala aspek. halah kok ngomongin negara sih..

    bedewei sukses buat acaranya yah.. meskipun harus kerja 2 kali tapi semoga yang didapat gak cuma capek. amin

    ReplyDelete
  10. Hello melyn darling...hehehe.
    Wah keren Mel..itulah kebijaksaan menjadi seorang pemimpin.I agree!

    ReplyDelete
  11. Semangat untuk belajar Mel :)

    ReplyDelete
  12. :huang: semangaattt !!!

    :mba aisha: helloo mbaa.. jadi pemimpin memang berat yak..

    :mba dwina: hehe.. bener mba. situasinya sama banget. padahal semua rakyat pengennya sama. tapi masing2 punya cara, dan cara satu orang belum tentu bisa diterima sama orang yang lain. itu kenapa rasa saling pengertian itu penting ya mba.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. itu baru mimpin 30 orang yah, neng? gimana kalau mimpin 300 juta :(

    ReplyDelete