April 22, 2010

pedestrian

setiap mau berangkat kuliah, hal yang rutin terjadi adalah perdebatanku dengan tika antara naik bis atau jalan kaki. bagi tika yang gak suka matahari, jalan kaki itu menguras energi, capek, bikin keringetan dan melenyapkan semangat.
tapi aku??
well, aku lebih suka jalan.
alasan pertama, karena lebih praktis, efisiensi waktu, gak polusi dan lebih hemat juga. big  grin
kalo jalan kaki, jarak kost-kampus bisa ditempuh antara 10-15 menit. kalo naik bis?? antara 15-20 menit. itu belum termasuk waktu nunggu bisnya. biasanya, untuk nunggu bis aja uda makan waktu 5-10 menit. belum lagi beberapa hal diluar kendali yang bisa aja terjadi di jalanan, kayak bis ngetem, lampu merah mati, mogok, tawuran di jalan, copet, perut yang laper, asep knalpot, dipalak preman, ibu melahirkan, bule nyasar, pasar yang ramai...

oke.. mulai berlebihan.

yah.. intinya aku tetap gak terlalu suka naik bis. bisa jadi karena dulu pernah kecopetan. ya, bisa jadi.
yang pasti, sekarang aku ngerasa naik bis itu wasting time, kelamaan, gak efisien, gak praktis, begitu nyampe kampus bawaannya uda ngantuk, gak semangat lagi.
mungkin semangatku uda jatoh si lampu merah saking lamanya perjalanan.

dan aku tetap lebih suka jalan kaki.
melewati jalan yang sama. ketemu wajah2 yang sama. lebih banyak mendengar. lebih lama melihat. mencerna lebih dalam. *halaahh.. Idiot

biasanya, kalo lagi kesal. aku suka jalan kaki. apalagi kalo malem2.
memang aneh. paling gak, tika mikir gitu. aneh. malem2 jalan. sendiri. gelap. dingin. autis. kayak orang stress.
tapi justru itu, dingin, gelap, sendiri. itu yang aku butuhin kalo lagi kesal.
jalan. jalan. jalan. terus jalan.
terus jalan sampe udara yang dingin bikin kepalaku dingin. terus jalan sampe jalanan bikin pikiranku kembali bening.
jalan. jalan. jalan. terus jalan. seolah ayunan langkahku bisa bikin kesal itu larut.
kayak sendok yang mengaduk gula di air hangat. dan segala penat lenyap.

pernah. waktu abis rapat evaluasi acara talkshow raditya dika tempo hari.
somehow, aku kesal. saat itu jam 8 malam dan aku memilih jalan. padahal ada yang mo anterin. ada yang bisa ditebengin. tapi aku memilih jalan, bahkan lewat jalan muter. uda gitu masih lanjut menyusuri sepanjangan jakal. dan ketika orang2 tau tingkah anehku, yang dicampakkan mereka adalah tatapan dengan alis sebelah terangkat. ya, paling gak itu yang tika lakukan, itu yang rifqi lakukan.

memang iya. jalan kaki gak bikin masalahku selesai. gak ngasih solusi terang atas alasan dari rasa kesal yang aku rasakan. tapi tiap orang punya cara sendiri untuk bikin kesalnya hilang. atau mungkin, bagiku jalan kaki adalah satu fase penenangan diri. thinkingthinkingthinking
oyaa... teringat kata2 mbak puspa. bedanya perempuan sama laki2 itu apa? ketika merasa gak enak sama perasaannya, laki2 cenderung nyari solusi untuk bikin perasaannya enak lagi. tapi kalo perempuan, terkadang untuk tau apa sebenernya yang bikin perasaannya gak nyaman aja mereka masih butuh waktu. bisa jadi, fase jalan kaki itu bukan cuma sebagai fase penenangan diri, tapi juga fase untuk tau, apa sebenernya masalahku.
hemm.. thinking malah jadi bingung.
mungkin aku tipe orang yang susah mendeteksi masalahku sendiri. tapi ketika masalah itu uda terdeteksi, tiba2 aja semuanya jadi mudah, jadi gampang, jadi gak ada beban.

ahh tapi apapun itu, kayak yang aku bilang tadi. bagiku jalan kaki punya efek kayak adukan sendok. diaduk, diaduk, terus diaduk dan tiba2... voilaa.. gulanya uda gak ada.

11 comments:

  1. dengan jalan kaki kita terasa akan lebih menyatu dengan lingkungan.. melihat dengan lebih cermat apa yg terjadi di sekitar kita..

    ReplyDelete
  2. sigmund freud emang bener,

    wanita sendiri kadang tidak tau apa yang dia inginkan.

    hehe.


    btw,
    ayo jalan kaki!
    go green!

    ReplyDelete
  3. jalan kaki sebenarnya bagus buat kesehatan karena jantung bisa terpacu, tapi kalu malem2 serem...

    ReplyDelete
  4. jalan kaki....jalan kaki..jalan kaki..hidup jalan kaki!
    ^___^
    semeenjak sekolah ampe sekarang lebih suka jalan kaki pulang balik kampus, pulang balik kantor...
    daripada berlama-lama dalam macet, daripada lama-lama nunggu angkot ngetem, daripada lama-lama ndegerin penumpang ngomel..daripada..
    hehehe..
    pokoknya mah..jalan kaki aja..
    sehat..

    ^__^

    ReplyDelete
  5. gua juga suka jalan kaki daripada ngangkot or ngojek, sama sepertimu, jadi punya waktu untuk berpikir, melepas emosi dsb dsb dan tanpa terasa, sampe deh.

    btw, tapi sayah lebih suka jalan kaki di mol :D

    ReplyDelete
  6. Neng, mbak gak mempermasalahkan jalanya, tapi mempermasaahkan malamnya. bahaya atuh, malem2. Hati2 yah... :(

    ReplyDelete
  7. saya jalan kaki juga kalo berangkat kerja, ternyata kek pemanasan sebelum kerja tuh.. he

    ReplyDelete
  8. salute dah ma melyn, hiduop pejalan kaki. :-)

    ReplyDelete
  9. :bu: hidupp !! ahhaa..

    :achen: hemm.. kalo kantornya deket sih. emang enakan jalan kan ya..

    :mba anaz: hehe.. iya juga sih. janji deh gak sering2 mba. ohhoo..

    :mba quin: huee.. di mol?? gakpap deh. yg penting jalan kaki bukan naek skuter. =p

    :aisyah muna: ohoho.. mari kita budayakan berjalan kaki. semangaattt..!!!

    :bong rizal: apalagi kalo yg jalan cewek cantik, rambut panjang baju putih. ahhaa.. kalo abong liat itu, tenang aj, bisa dipastikan itu bukan saya. =p

    :bang hil: go green. cegah global warming. ohoo..

    :ali mas: sip setujuuuuu...

    ReplyDelete
  10. yang pasti.... olahraga jalan kaki bisa bikin 6 penyakit ilang lo..! cekidot aja

    asal jangan jalan kaki di tengah rel kereta...sangat mengganggu masa depan yg itu sih

    ReplyDelete
  11. md: hehe.. tp bikin kaki gede juga. :p

    ReplyDelete