October 29, 2010

makul makul semester tiga

big grin

lagi lagi aku lagi.
hari ini aku lagi kemasukan jin barangkali.
jin yang bikin trance posting sekaligus yang mempengaruhiku untuk membolos hari ini.

iya, hari ini aku membolos. Idiot*dipentungin.
rekor mahasiswa rajin nan budiman ku lebur di mata kuliah percakapan arab yang menjemukan itu. crying

gak papa, hari ini cuma presentasi satu kelompok sama pembagian tema presentasi untuk selanjutnya aja. peace signpeace signpeace sign

iya aku tau, betapa pun alasan, betapa pun penghimburan, yang aku lemparkan ke kepalaku sendiri itu tidak akan lantas membuat bolosku hari ini menjadi bisa diterima.

di semester 3 ini, untuk mata kuliah percakapan arab setiap pertemuannya kami presentesi. sudah pasti dengan bahasa arab, soal itu tidak perlu dibahas lagi. passionku di mata kuliah ini hancur lebur di kali pertama presentasi. awalnya masih ada harapan dapat diselamatkan, tapi kembali kritis di beberapa minggu belakangan.

aku gak ngerasa nambah ilmu aja. gak tau ya, uda jalan 3 bulan tapi aku ngerasa gak dapet apa2. belum ngerasa dapet apa2. gak kayak di kelas telaah atau bahasa 'amiyah. kalau disitu progressnya jelas kelihatan. paling gak, dari kelas telaah teks arab aku uda ngerti struktur kalimat dan nge-i'rab. di 'amiyah aku dah bisa puyeng mendapati perubahan kata dari fushya yang jadi aneh nau'udzubillah.
tapi di kelas percakapan arab ini? jangankan ngerti, bingung aja enggak.

tinggal nyiapin pertanyaan satu biji (seaneh apapun pertanyaan itu) trus ditinggal tidur juga jadi.

di semester tiga ini ada dua mata kuliah yang dosennya rajin bolos.
kebudayaan indonesia sama sastra islam. kebudayaan indonesia sih gak terlalu masalah. memang terkadang kesel, tapi jujur, lebih seringnya seneng. secara dosennya suka gak jelas materinya, belum lagi suasana kelas yang kurang kondusif karena gabung sama anak arkeo.

yang paling bikin aku sebel itu mata kuliah sastra islam. setiap masuk mata kuliah ini aku merasa banyak dapet hal-hal baru. gabung sama beberapa anak sastra indonesia yang kalem2. dosennya berkompeten. cuma konsekuensinya ya itu tadi, jadi jarang masuk. aku sih maklum. jam terbang dosen berbanding lurus dengan kompetensinya. itu hukum alam.

biasanya, kalo kelas udah kosong gini, ritual paling mungkin yang bisa dilakukan ialah lari ke perpus kampus yang berada si lantai yang sama. baca buku sambil dikit2 merhatiin anak sastra indo yang charming jiddan yang kebetulan satu kelas di kelas sastra islam yang kebetulan juga memutuskan kabur ke perpus yang sama. big grin

hihi.. hee hee

ps: tenang saja, saya bukannya naksir dia. peace sign

4 comments:

  1. hmm...
    ternyata masih manusia biasa
    :)
    baguslah

    ReplyDelete
  2. semester 3 ni saya juga lebih sering bolos daripada semester2 yang lalu..

    temen2 ampe bilang "Kam jadi pengoler Tu lah??"
    hahaha
    *masih paham bahasa banjar lo Mel?? :D *

    ReplyDelete
  3. @meg: ahaa.. aku malah sebaliknya. semester 2 kemarin ancur2an banget. semester ini memperbaiki kesalahan lah ceritanya. ;p

    @abang: "hmm..??" kayaknya itu suara abang kalo lagi mikir mo mentung adeknya pake apa. ;D

    @mas abe: weh.. bolos kok bagus??

    ReplyDelete