November 12, 2010

jempol-jempolan

ini permainan yang kami namai sendiri. permainan favorit yang mulai menjadi semacam alternatif kegiatan ketika kami dilanda kebosanan.
iya, kami.. bocah2 sarab (sastra arab) yang bergabung dalam tim likok pulo ratoeh deuk.


cara mainnya sederhana,
para pemain berkumpul membentuk lingkaran kemudian menjulurkan tangan seperti di gambar. satu persatu, pemain yang mendapat giliran menyebut angka, terserah, mau dari nol sampe tak terhingga.
nah, jika jempol yang tegak sesuai jumlahnya dengan angka yang disebut si pegilir *pegilir?* maka orang yang menyebut angka itu boleh membebas dinaskan salah satu jempolnya. begitu terus sampai semua jempol habis. pemilik jempol yang tersisa paling akhir, berarti dia kalah.

sesederhana itu saja.

pemain yang didakwa kalah berhak mendapatkan hukuman seperti apa yang telah disepakati. bagian menariknya disini. big grin

permainan ini kami mainkan dimanapun-kapanpun, bisa di Kantin Sastra sambil nunggu atau selesai latihan, di bangcok sambil nunggu rapat mulai, di margono nunggu berhenti hujan, di tempat makan, di kelas, di teras mushola al-'adab, di selasar jurusan, di mana-mana aja dah sesuka-suka.
syaratnya cuma satu, lagi enggak ada kerjaan dan harus konsekuen sama apa yang udah sama-sama disepakatkan.

soal hukuman bisa macam2 tergantung tempat dan situasi. kalau mainnya di tempat makan sambil nunggu pesenan, bisa sentil2an, ngamen di meja orang bahkan traktir2an minuman atau makanan meski cuma dua suapan (hihih.. gini nih kalo mahasiswa kere sok main traktir2). bisa juga nyanyi2 atau hal2 bodoh lain. hukuman yang paling sering sekaligus yang paling jadi favorit diantara kami ialah hukuman 'jawab pertanyaan ini dengan jujur'. hihi.. ini kunamakan sendiri. hee hee

mungkin udah langsung terbayang gimana cara kerja hukuman ini.
iya. jadi masing2 orang berhak melontarkan satu pertanyaan yang berhak dijawab dengan jujur oleh yang tersangkut hukuman. pertanyaan apapun, tentang apapun. dari yang enggak penting kayak "berapa subsidi dana hidup per bulanmu dari ortu?" atau yang rada2 nyebelin kayak "sekarang lagi naksir siapa?" (ngetik sambil manyun), "pernah suka sama si z/x/y/f/h/.../a/?" sampe pertanyaan yang bikin mata meleleh kayak "apa yang paling dikangenin dari rumah?"
big grinbig grinbig grin
disini, aku jadi merasa bisa mengenal sisi2 lain masing2 diantara kami. mungkin yang merasa gini enggak cuma aku aja, tapi yang lain juga.
dan kurasa dalam permainan ini ada semacam peraturan tidak tertulis diantara kami, bahwa apa yang terbongkar lewat permainan itu hanya akan menjadi konsumsi kami sendiri. entahlah, kalo soal ini mungkin cuma perasaanku (atau harapanku?).
heheh, sebenernya enggak terlalu masalah juga.
yang pasti secara enggak langsung permainan ini bikin kami jadi solid satu sama lain.
yah, paling nggak menuju kearah sana.

siplah! kapan-kapan kalian bisa coba.


selesai ditulis pukul 22.40 di kamar 14 mahendra bayu
bersama air putih, aroma melon, wangi apel dan rambut yang belum kering betul.

13 comments:

  1. lucu juga permainannya.
    saya kalau lagi ngumpul malah suka cerita2 aja,hehhe

    ReplyDelete
  2. kalau boleh analisis, sebenarnya yang menarik bukan permainannya tetapi kewajiban dalam lombanya...
    jadi bisa saja bukan jempol2an yang digunakan tetapi permainan lainnya...

    seperti putar botol, itu yang pernah lihat di film...


    tetapi, apapun itu selamat telah menemukan tempat melepas jenuh. tempat mengumpulkan sebuah keriangan dan kebersamaan :)

    ReplyDelete
  3. jiah, kalo maen jempol - jempolan kayak gini udah booming pas jamanku SMA, mmm..4 tahun lalu, :)

    ReplyDelete
  4. *novi: ohohoh.. asik kak, dicoba dicobaa..

    *biru langit: hehe.. ada keriangan yang enggak melyn jelaskan dalam permaianan ini mas. melyn sendiri heran, gimana kami bisa ketawa2 cuma karna dua jempol biasa. dan hukuman cuma bikin penyemangat aja. kalo permaianan putar botol, pasti nggak semenarik ini. hehe.. ;D

    *mas piyudh: wohoho.. ada mas piyudh, apakabar mas?
    hehe.. ternyata dah booming dari dulu ya.. berarti kami memboomingkan lagi permainan ini. hihi.. =pp

    ReplyDelete
  5. wah, curang masak g mau bagi-bagi

    ReplyDelete
  6. huehehehehhheee..bikin buku tentang jempol-jempolan aja mel..biar eksis..:D

    ReplyDelete
  7. ini kaya permainan truth or dare ya?
    btw, masih blom ngerti tentang permainan jempol itu...
    coba step by step lagi dong

    ReplyDelete
  8. keliatannya seru. boleh ditiru nih :)

    ReplyDelete
  9. *madinger Ra: bisa dicoba! ;D

    *mbak e vay: hayuk! hayuk! mbak jadi editornya yah. ahaa..

    *mas biru: kalo itu mesti wawancara saatu persatu. hegeygeygey..

    *mba quin: yahaa.. step by step nya?
    pertama, peserta duduk melingker.

    kedua, pasang posisi wenak dengan tangan terjulur ke tengah lingkaran dan posisi jempol seperti pada gambar.

    ketiga, pilih giliran.

    keempat, sebut angka dari nol sampe tak terhingga, mau satu milyar juga boleh aja.

    kelima, pas org yang dapet giliran nyebut angka, yang lain tegakin jempolnya, mau salah satu atau dua-duanya, mau yg kanan ato kiri nggak masalah, kalo gak tegakin juga nggak papa.

    keenam, hitung jumlah jempol yang tegak,

    ketujuh, kalau ternyata jumlahjempol yg tegak sesuai dngan angka yg disebutin si pegilir, maka si pegilir berhak menarik salah satu tangannya.
    jadi cuma satu jempol aja yg dia punya.

    kedelapan, giliran dilanjutkan ke teman sebelahnya, terserah mau sebelah kiri atau kanan.

    ketujuh, ikutin step by step di atas.

    kedelapan, kalau pemain berhasil menebak dengan benar jumlah jempol yang berdiri sebanyak dua kali, maka dia aman dari hukuman.

    kesembilan, lanjutkan permainan sampai tersisa pemain satu orang.

    kesepuluh, nah, yang satu orang yang nyisa itu berhak dapet hukuman.

    kesebelas, pemain yg lain ngeliatin orang yg kalah jalanin hukuman sambil ketawa2. nggak mau ketawa juga nggak papa. ;D

    ke dua belas, settt.. dah! ni balesan komen panjang bgt dah kayak postingan. udah ngerti yaa mbaaakkk?? ya? ya? ya? *melas.

    ReplyDelete
  10. Wah kalau sama anak2 Bogor namanya ayam ayaman, hahaha jadi ingat begadang ama anak2, main itu biar gak ngantuk.

    ReplyDelete
  11. eheh.. beda2 ya ternyata namanya. dulu itu mainnya ada hukumanny juga gak?? hihi..

    ReplyDelete
  12. eh, said kalo yg ayam-ayam an itu bukannya maen yg jepit2an jempol itu yah??
    bukaaaannn.. ini tuh bukan maen jepit2 jempol kayak gitu. beda, boi! ohohow,

    ReplyDelete
  13. Hey i am suuper boy

    ReplyDelete