January 31, 2011

tentang saman, ratoh duk atau apapun namanya

aku baru aja baca postingan terbaru dian. dia salah satu anggota dalam tim tari aceh imaba sekaligus salah satu staff di medinfo juga. termasuk yg paling semangat latihan kukira.

sewaktu aku mengemis izin dari temen2 penari lain untuk nggak ikut tampil di tanggal 6 nanti yang berarti aku bisa tetep di rumah sampe lewat tanggal 31 sementara enggak dgn temen yg lainnya, aku tau dian yg paling kecewa. lewat diamnya, lewat gelengan kepalanya, lewat matanya. aku ini koordinator bagian bendahara tapi gimana bisa aku lepas tangan begitu aja. mengundurkan diri dengan tiba2.
sedikit banyak aku bisa baca apa yg ada dikepalanya. sedikit banyak aku punya gambaran seperti apa aku di matanya waktu itu. sama kayak gimana aku dulu di mata mbak cindy sewaktu menolak tampil di UIN tempo hari demi rihlah sm temen2ku yg lain lagi.
melyn yg ga punya komitmen, yg ga bisa berkorban, serta sejuta yang yang lainnya.

aku nggak akan bilang penilaian itu salah. aku sadar itu wajar. toh aku juga tau, semuanya juga pengen pulang. semuanya juga kangen rumah. enggak cuma aku aja. tapi gimana caranya kita bisa profesional, itu yg mesti dipikirkan. dan saat itu aku cuma pengen egois. sama kayak aku yg sekarang. egois gak ketulungan.

dan pada akhirnya, satu2nya hal yang aku bisa lakuin sekarang cuma minta maaf. yg bahkan udah aku lakuin berhari2 yang lalu dgn sangat di depan dian.
juga yg penuh di dadaku sekarang cuma rasa bersalah. sementara aku bisa enak2an di rumah sampe lama, tapi dian dan mungkin juga temen2 lainnya udah harus di jogja, berdiam di kosan mereka yg masih sepi. mengorbankan diri untuk latihan demi tanggal 6 nanti.

maaf sad benar2 maaf sad

ps: yah, dan aku masih juga seperti dulu. ngotot di awal, tapi selalu merasa bersalah setelah mendapatkan apa yg aku inginkan. teringat dulu perdebatan2ku dengan papa.
ya ampun melyyynnn.. apa gunanya mendapatkan semua kalau kemudian kau cuma akan merasa bersalah?
yah, ini pertanyaan lama. jawabannya sudah ada, hanya tidak mudah untuk selalu mengingatnya.

menuju tengah malam
beberapa puluh meter diatas tanah.

4 comments:

  1. ayoo.. buruan balik ke jogja mbak.. jangan lama-lama pulkamnya..
    aku ma teman-teman yang lain menunggumu.. :D

    ReplyDelete
  2. udah minta maaf sama orangnya langsung kan?! udah dimaafin? semoga baik2 aja yah, mel...

    ReplyDelete
  3. sabar melyn..semua keputusan pasti ada resikonya..:D

    ReplyDelete
  4. #mba eva: maaf yaa mbaakkk.. tp sampe sini malah pengen ke jogja. hehe.. kenapa ya kita pengen itu selalu apa yg enggak kita punya. gohoho..

    #uda: wohoho.. udah uda. oii.. dtg kesini bawa traktirran nggak? gehehe.. happy 21 ! :D

    #dian: iyaiyaa.. ini juga lg hunting tiket. ahahahaaa... sabar yaa nak, emakmu akan segera kembali. hihi..

    ReplyDelete