June 4, 2011

RandomVaganza xD

aku baru tau kalau ternyata malam ini malam minggu.

tadi ada seekor kecoa besar masuk ke kamar. selama beberapa menit tadi aku udah coba usir2 pake sapu yg malah bikin dia ngumpet di bawah lemari dan enggak mau keluar lagi. yasudahlah, anggap saja dia itu kiriman Tuhan yg ditugaskan menemani malam mingguku kali ini.

dan sekarang udah nyaris pukul satu dini hari. aku baru selesai shalat isya dan semakin segar-bugar saja. haha..

siang tadi seperti biasanya, ekstra super panas. jadilah terik2 siang tadi aku menggelar semprai di lantai dan yap! tidur siang? bukan! tapi luluran. ahaha..
tapi faktanya aku memang tidur siang. dengan rambut masih digulung handuk dan seprai baru, fresh from lemari, siap diperawani. :P *memperawani seprai baru maksutnyaaa..

hem, mau cerita apa ya? sejujurnya postingan ini cuma posting pemanasan utk memicu mood nulisku yg belakangan ini ancur2an. writing block! kalo kata abang.
baiklah, tadi siang aku dan teman2 rampo abis tampil lagi di acara seminar dan trainning public speaking oleh putra nababan di auditorium fakultas kedokteran.

penampilan yg apa yaa... gimana aku nyebutnya? engga ada tekanan, engga ada nervous, dan krikkrik luar biasa. haha.. tapi ya ituu.. bener2 ngga ada tekanan jadinya aku nyengir aja meski ngga ada sebiji penonton pun yg inisiatif tepok tangan (well, mereka tepok tangan karena diprokatori official kami, bukan dari hati nurani Rolling)
yahaa.. tapi engga apa. yg penting tadi movingnya sukses Big BossHead SpinBig Boss

hem, tentang seminarnya.. tadi sempet ngikutin sedikit waktu bang putra nababan cerita-cerita. dan yah, banyak info baru yg engga kusangka2. pertama, ternyata biarpun pembaca berita bang putra ini humoris juga, trus aku baru tau kalo ternyata waktu masih sekolah dulu dia bandel parah bahkan sampe dilempar ortunya ke amerika, okelah ralat: tepatnya ke desa terpencil di amerika lalu dititipin ke keluarga kristen patuh-taat pula. ambil sekolah jurnalistik disana dan smpet beberapa waktu kerja sampe akhirnya tahun 1994 ya kalo ngga salah, sebelum soeharto jatuh dia mutusin untuk balik ke jakarta dan diterima kerja di koran merdeka.

dan kalo pun mau ngebayangin, putra nababan yang tampil bersih-rapih-jali di depanku sebagai wartawan yg menurut ceritanya pernah dipukuli tentara waktu ngeliput, nungguin mentri sampe tiga hari berturut-turut, dan sebagainya dan sebagainya.. well.. bener2 ngga kebayang.

ah iyaa.. dan kita tadi juga sempet ngegosipin obama. kan dulu bang putra pernah noh berkesempatan wawancara langsung sama presiden-kulit-hitam-pertama-di-amerika-yg-kebetulan-pernah-tinggal-di-indonesia-pula. gimana dia menangani rasa nervesnya mewawancarai orang nomor satu di amerika itu.

kata bang putra, nerves itu sebenernya baik untuk kita. well, ini yg aku simpulin dari penjelasan dan cerita2 panjangnya. pernyataan sama yg aku dapetin dari narasumber trainning public speaking gama cendikia kemarin. nerves itu sebenernya baik untuk kita. nerves memberi kita ruang untuk berpikir tentang antisipasi. kecemasan membuat kita ingat berdoa, membuat kita ingat tujuan, siapa diri kita dan apa yang telah kita usahakan.

aku sering nerves kalau mau tampil nari, kalau mau ujian, kalau mau masuk kelas sementara tugas belum tuntas. darisini aku merasakan kebenarannya.

tadi di putar juga video sekolah2 di australia (adelaide dan hehe.. apa yaa satu lagi confusedblushing) yg seharusnya (dan memang harus) bikin rakyat indonesia tertampar berjuta2 kali. mereka, pelajar2 highschool itu belajar bahasa indonesia sampai alat musik tradisionalnya. dalam hal ini gamelan, yg bikin aku berjuta2 kali bertambah mupeng belajar gamelan. Erw! Unsure

pemutaran video ini ngga ngasih pengaruh apapun buatku selain mengutuk2 kenapa tadi tampilny sebagai pembuka acara yg bikin kami engga dilihat sama bang putra. Heleh!

Emm.. dan apa lagi yah? Tadi juga sempet bahas tentang budaya orang Indaionesia yg rendah tingkat intelektualnya. Dan kenapa akhirnya bang Putra sebagai wartawan akhirnya berpindah ke TV. Bang Putra cerita kalo ini sebenernya soal efektivitas aja, si Abang ini ngeliat kalo TV lbh efektif sebagai media lebih dari media manapun, apalagi koran. Buktinya, oplah surat kabar terbesar di negeri ini aja sebenernya enggak lebih dari setengah juta aja. beda jauh sama oplah koran luar negeri (Jepang) yang kata Bang Putra bisa sampe lebih dari 10 juta eksemplar per hari dan itu terbit 2kali sehari. Bayangin, Indonesia yg penduduknya sekitar 288 juta sama Jepang yang penduduknya cuma 120 juta aja.

Well, aku sih husnuzhnnya orang2 pada baca koran online supaya ngga mubazir kertas. hehe.. tapi yg jelas, acara tadi itu udah bikin aku tertabok2 untuk lebih sering baca koran. internet itu dipake bukan cuma buat blogging or fesbukan. dan yg dibaca pun bukan sekedar bagian entertaintment yg isinya berita2 artis yg sibuk gonta ganti pasangan.
"coba buka kolom opini, atau artikel2 yg lebih dalam. inget permasalahan negeri kita. Kita itu miskin perspektif."
nyaris pukul tiga di kamar wangi apel yg biasa.
nemu cabe nganggur, kepingin bikin indomi telur Hungry

1 comment:

  1. nice mel,
    aku ngfans sama bang putra
    :))

    akupun sedang mencoba internetan ga cuma bloggibg san pesbukan doang wkwkw
    :)

    ReplyDelete