April 8, 2012

agak nggak jelas

eh, bi.
kamu tau apa itu mati rasa? aku pikir mati rasa itu yang macam begini, kamu sedih tapi nggak bisa nangis. tapi masalahnya kalo memang kamu mati rasa, mestinya kamu ga bisa ngerasain sedih itu. Bingung kan bi. Jadi rasanya sekarang itu nyeri bi, tapi ada satu titik yang rasanya mati. apa mati rasa itu kayak gini ya bi?

tadi begitu masuk kamar zahra aku liat dia nelungkup dalam gelap. nangis meluk kasur. aku langsung elus punggung dia dan bilang, "daripada lo nangis peluk bantal mending lo nangis peluk gue. meluk bantal itu nggak enak." kamu tau kenapa bi? karena bantal nggak bisa balas meluk.
dan akhirnya, zahra nangis lama sambil meluk aku. aku sedih juga waktu itu, tapi aku nggak bisa ikut nangis. aku terlalu marah untuk bisa nangis.

kamu nggak tahu kan bi, punya seseorang yg bisa kita peluk sambil nangis itu rasanya nyaman banget. apalagi kalo nangisnya bareng2. nangis sama bantal juga lumayan bikin lega sih, tapi masih ketahan, nangis sambil meluk orang itu rasanya lebih puas, semua keluar, tapi abis itu emang bikin lemes. hahah...

soalnya nangis itu ngabisin energi.

itu makanya aku bela2in beli eskrim dulu ke gading mas tadi. abis nangis, seseorang itu butuh gula. tapi ujung2nya eskrim itu banyakan aku yang makan bi, selain zahra nggak boleh banyak2 makan gula, ternyata menghadapi orang nangis itu lebih makan energi lagi. baru tau aku, bi.

terus inti postingan ini apa ya bi?
aku juga nggak tau. tapi kayaknya aku cuma butuh nulis. eh, aku butuh curhat ding. tapi aku nggak punya siapa2 bi. bukan ngga punya siapa2 ding, lebih tepatnya aku ngga tau bisa curhat sama siapa. jadi kejadiannya sama kayak zahra yang tadinya cuma punya bantal, aku juga cuma punya kamu, bi. dan emang sama kayak bantal yang nggak bisa balas meluk. kamu juga aku curhatin nggak bisa nyaut.

kalo gitu, siapa ya yang paling kasian sekarang? :P

1 comment: