April 25, 2012

menyayangi yang bikin sakit

kamu pernah denger istilah ini bi? menyayangi yang bikin sakit. dulu aku pernah ada di titik itu bi, menyayangi tapi efeknya bikin sakit diri sendiri. kalo kamu mau tau, sini aku jelasin itu jenis menyayangi yang macam apa.

menyayangi yang bikin sakit itu bi, adalah ketika kamu sayang sama orang tapi minta disayang balik. ketika kamu bilang "aku sayang kamu" tapi berharap orang itu bakal balas "iya, aku juga sayang kamu". ketika kamu selalu berusaha ngelakuin yang terbaik buat seseorang dengan alasan kamu sayang dia dan berharap seseorang itu juga bakal ngelakuin hal yang sama.

ketika kamu menyayangi seseorang terlalu banyak,
dan tidak mau melepas.

intinya, menyayangi yang bikin sakit itu sebenernya bukan sayang beneran, bi, tapi cuma ngaku-ngaku doang. tiga contoh pertama itu namanya pamrih, satu sisanya aku sebut egoisme.
kamu tau kenapa aku bisa keliatan tau banyak soal itu, aku belajar dari pengalaman bi. aku memperhatikan. kan udah kubilang aku pernah.
dan kamu tau darimana aku bisa bilang bahwa menyayangi yang bikin sakit itu sebenernya bukan sayang beneran? karena menyayangi seseorang itu seharusnya membahagiakan.

sebab disayangi seseorang juga rasanya membahagiakan.
tadinya aku pikir rasa sayang itu sederhana. tapi ternyata bisa complicated juga. jadi, sini aku jelasin sayang beneran  menurut aku itu yang macam apa.

kayak yang tadi aku bilang, menyayangi itu nggak seharusnya bikin sakit. menyayangi itu harusnya membahagiakan, karena itu jenis perasaan dimana kita selalu pengen membahagiakan seseorang. menyayangi yang sebenarnya itu ialah ketika kita ngelakuin yang terbaik untuk seseorang bukan karena kita percaya orang itu bakal ngelakuin hal yang sama, tapi karena memang itulah hal semampu kita yang bisa kita lakuin untuk bikin orang yang kita sayang bahagia. bukan pamrih, tapi tulus. bukan menahan, tapi kadang-kadang juga berarti melepaskan. bukan egoisme.

menyayangi yang sebenarnya, ya yang secukupnya.
yang tidak membunuh.

karena too much love will kill you.

pikiran yang harus dimuntahkan setelah deep talking larut malam yang melelahkan.
selamat malam. semoga hari esok menyenangkan :)


2 comments:

  1. salam kenal,
    tersentuh sekali sm posting yg ini.. knp? coz i felt it too.. menurutku, sayang itu senang melihatnya bahagia.. tapi kenyataannya melihat dia bahagia (bukan dgn saya) ternyata juga menyakitkan. apakah ini yang disebut menyayangi yang bikin sakit..?!

    ReplyDelete
  2. ^ i second that comment... sigh
    *merenung di pojokan kasur*

    ReplyDelete