April 16, 2012

random

gambar dari sini
Kamu tau kenapa aku suka banget malioboro, bi? Karena di sana banyak bule. Aku bukannya penggila bule atau apa, tapi barangkali ini gara-gara keracunan Life Travellernya Mbak Windy Ariestanty. Yang ada di kepalaku setiap kali liat bule-bule itu, bi, iri. Mungkin lebih tepatnya semacam rindu sama perjalanan. Kapan ya aku bisa ngerasain kayak mereka, bi. Mendamparkan diri di tempat asing, tapi sama sekali nggak merasa terasing. Berada jauh dari rumah tapi bisa tetap merasa ada di rumah. Macam aku waktu trip sumatera dulu. Aku kangen itu, bi. Ketemu orang-orang baru, luntang lantung di jalanan manggul carrier 10kilo, ngerasaian keadaan-keadaan yang kadang-kadang out of handle, situasi-situasi yang di luar ittinerary. Mensyukuri kebaikan-kebaikan Tuhan lewat hal-hal kecil, bahkan meski itu cuma sesederhana keramahan.

Mungkin ini juga yang bikin aku jadi seneng ngehallo-in bule2 itu bi, muka tebel aja gitu, dibales ya sukur nggak dibales belagu amat tu bule *minta banget dibales :P
Kemarin kan, bi, aku main sama adek-adek dari Bojong di taman pintar. Iya, yang aku ajarin nari rampo setiap sabtu-minggu itu. Akhirnya setelah aku yang tiap minggu dibonceng Hanip bolak-balik 120kilometer Jogja-Bojong Kulonprogo, mereka yang jadinya main ke Jogja. Rame banget bi, ada kali 30an orang lebih. Nah, abis dari taman pintar itu, kami ke Taman Sari dan karena waktu fieldtrip mata kuliah Pemanduan Wisata kemarin aku juga ke sana, jadilah kemarin itu aku yang nge-Guide-in mereka. Salsa, Mbak Andri sama Hanip udah tepar mereka, jadinya cuma duduk-duduk aja di tangga. Eh di sana kan banyak bule ya, bi, nggak cuma bule aja sih, tapi emang kemarin itu rame banget bi di sana. Ada kali tuh 3 rombongan. Tapi karena aku perginya sama 30an pecahan botol, tetep aku dong yang paling keren, gahahha..

Tapi emang rusuh banget bi, kemaren itu. Yaudah deh, jadinya aku yang jelasin soal water castle itu, nggak tau deh mereka pada ngerti apa enggak, soalnya kan mereka ngertinya bahasa jawa ya bi, biasanya yang tukang cerita itu Hanip, tapi karena Hanip-nya tepar, yaudah aja aku yang guide-in mereka. Terus, kan bi, ada rombongan bule yang kayaknya dari belanda atau jerman gitu, mereka heran aja kali ya ngeliatin aku ngeguide-in bocah2. Couple Traveller yang aku lewatin juga ketawa2 ngeliatin aku jadi giude anak-anak. Wondering kali ya, ngeliat bocah-bocah item, pecicilan nan eksotis macam adek-adek bojong ini.

Abis itu kan bi, waktu pulang aku sama Hanip nganterin adek-adek dulu ke parkiran. Mereka parkirnya di deket pasar, belakang Taman Sari itu, bi. Yang tempat aku dulu parkir sepeda waktu aku sepedaan dari pagi sampe sore keliling musium sama tempat wisata bareng Kak Nadia. Kan itu jalannya ngelewatin benteng yang separuh runtuh itu kan ya bi, nah waktu pulangnya karena kami ngelewatin situ lagi (karena Hanip parkirnya di depan pintu masuk Taman Sari) eh, aku ketemu lagi bi, sama rombongan bule entah Jerman entah Belanda yang tadi ketemu di Taman Sari. Mereka ada 4 orang bi, sepasang-sepasang. Terus salah seorang mas-mas bule yang tadi waktu di Taman Sari aku sapa bareng adek-adek itu, ngeliat aku. Matanya kayak bilang, "eh.. kamu kakak-kakak chempreng charming yang ngeguide-in anak kecil-anak kecil tadi!"

Mungkin ini yang disebut-sebut Mbak Windy sebagai Bahasa Dunia, bahasa kalbu kalo kata temannya, Mbak Echa, bahasa paham.

Waktu itu aku refleks aja gitu, teriak hai sambil dadah dadah heboh ke si mas bule. Soalnya kan dia liat aku kan ya bi, dan aku bisa baca ekspresinya, seenggaknya aku ngerasa bisa baca apa yang ada di pikirannya. Bodo amatlah, bener apa enggak. Sampe akhirnya si Hanip nanya, "itu siapa, mel? dia kenal kamu?" aku cuma bilang "Enggak tau" sambil ngangkat bahu dan jawaban ini kayak-kayaknya bikin Hanip berdoa, berharap bisa enggak perlu kenal aku. Dia mah, emang suka gitu bi, suka malu kalo ajak aku jalan.

Abis itu bi, di jalan deket alun-alun waktu udah mau pulang, aku ketemu lagi sama rombongan bule entah jerman entah belanda itu bi, kan macet ya, nah, van mereka jalan tepat di sebelah motor Hanip, pertamanya sih aku ngga nyadar bi, tapi ngerasa aja ada yang ngeliatin di sebelah, eh waktu aku noleh ada si mas bule lagi dadah-dadah. Lagi-lagi refleks, aku teriak "misteeerrrr" sambil balas dadah-dadah.

Dan si Hanip kayaknya udah pengin banget nurunin aku di jalan saat itu juga.

Aku jadi ngayal-ngayal bi, suatu saat aku pasti bakal kayak gitu juga. Entah rame-rame entah sendirian. Penginnya sih ke Mekkah, bi. Judulnya trip timur tengah, tapi itu aku rencanainnya begitu lulus bi. Orang abis lulus planningnya kerja dimana, aku malah trip kemana. Bego ya.

3 comments:

  1. kalo aku sih liat bule itu nafsu,,,

    ReplyDelete
  2. Semoga keinginannya untuk menjadi traveller dan berkeliling timur tengah benar-benar bisa terwujud, seperti kata orang bule "where there is a will, so there is a way " :)

    ReplyDelete