September 21, 2012

Another Random Day

Jadi ceritanya kemarin itu saya enggak jadi ke solo, bi. Jam sepuluh lewat saya sampai stasiun dan loket baru bakal buka setengah jam kemudian. Jadwal kereta terdekat pukul 12 siang dan itu harganya 20ribu. Saya mikir-mikir lagi, akhirnya balik badan dan memutuskan menelusur gang. Satu gang saya pilih karena gardu depannya ramai oleh plang-plang losmen dan homestay. Nama-namanya familiar, rupa-rupanya ini nama-nama homestay yang sering saya lihat di blue guide lonely planet yogyakarta. Ada hotel 1001malam itu bi, yang suatu kali pernah bikin saya penasaran setengah mati.


Gang yang saya telusuri sempit tapi rapih. Mirip gang-gang di daerah Kauman Solo dalam versi lebih meriah tapinya. Bule-bule hilir mudik, ada mesjid kecil nyempil semodel rumah di tengah-tengah, bikin saya ternganga-nganga. Di antara losmen-homestay yang penuh sama botol-botol bir bintang! Saya nggak bakal tau ini mesjid kalo enggak dari plang.



Ada anak bule cowok lucu lagi lari-lari sama teman perempuan sebayanya, tinggi mereka enggak sampai sepinggang saya. Seorang bapak menyapa saya, nanya "ini anak bule siapa?" saya jawab aja nggak tau sambil ketawa-ketawa. Dua anak itu lagi ngumpet di samping homestay tempat si bapak. Enggak lama kemudian malah saya sama si bapak yang mendadak ngobrol-ngobrol banyak

Bapak itu cerita kalau dia alumni UGM angkatan'92 jurusan teknik kimia. Abis lulus katanya dia sama 37 temennya kemudian lolos diterima kerja di perusahaan minyak di Inggris. Saya enggak tahu di Inggris ada perusahaan minyak. Enggak ngerti juga waktu si bapak bilang kerja di sana bikin badan rusak. Dia bilang, temennya ada yang pernah kesetrum lalu meninggal. Saya nggak ngerti, jadi saya pasang muka takjub-angguk-angguk aja. Dia bilang juga, karena nggak tahan sama kerjaannya dia resign terus daftar pegawai negeri. Nggak lama kemudian, si bapak malah minta nomer hape. Karena mulai ngeri, saya kasih ajalah nomer hape saya yang lama. Agak-agaknya si bapak tau kalau nomer yang saya kasih itu palsu. Dia coba telpon dan ternyata nggak nyambung. Saya pasang tampang bego bilang kalo hp saya lagi mati, terus pelan-pelan pamitan pergi. Begitu keluar gang hape saya mati beneran. Saya curiga, jangan-jangan saya kualat sama si bapak. Tiba-tiba saya jadi nggak enak :(

Di jalan keluar gang saya ngelewatin lagi si bocah bule bi, dia lagi duduk-duduk di semacam front office sebuah losmen sama perempuan yang mungkin ibunya. Mereka ngobrol pake bahasa yang kedengaran kayak bahasa di negara-negara pecahan rusia. Saya kepingin poto sama anak bule itu sebenernya. Saya ngefans sama potongan rambutnya yang kayak David Beckham. Tapi akhirnya saya cuma lewat aja sambil gemes pengen nyulik anaknya, saya takut ditolak kalau nekat minta poto. Waktu di jam gadang dalam rangka trip sumatera, saya pernah ngajak bule poto tapi dianya enggak mau. Saya kan jadi patah hati :'(


Dan tanggal 20 kemarin itu memang random banget, bi. Ujan turun setelah lama udara panas membara. Jadi inget lagu september rain, saya mendadak kepingin mandi ujan. Tapi hujan turun cuma rintik-rintik.

Apalagi ya yg random selain nyaris jatoh fatal pas lagi nampil gara-gara kesandung undakan lantai,
tawaf malioboro dari ujung sampe ujung, monggo monggo sama bapak-bapak tukang parkir dan tukang becak, nyangkut di rombongan bule jepang, nyebrang jalan besar bolak-balik sampe 6kali sampe diteriakin polisi jalan raya -maafin saya ya pak :(- nontonin anak-anak kecil main air di taman pintar, makan eskrim sambil ngelamun. wkwkw...

Ah, saya juga kemarin ketemu Bang Oli. Memang luar biasa tampil di acara kemaren, bi. Selain kombinasi gerakan yang bikin kepingin bunuh diri, underpressure-nya juga tinggi. Bayangin aja, di dalam 1 acara ada 2 tim penari. Heran? ceritanya panjang. Intinya adalah karena kebolotan panitia acara. Tapi sisi baiknya, walaupun di awal sempet agak-agak berseteru gimana gitu, akhirnya kedua tim mendadak adem ayem, setelah tahu bahwa kami diajari oleh satu guru yang sama. Aaaahhh.. saya kangen Bang Oli. Pake banget kangen Bang Oli.


Waktu lagi duduk-duduk di depan gedung agung, saya didatangi lagi sama Mas Dendy dan Mas Anton, pengamen yang ngedatengi saya waktu lagi minum es kelapa. Entah kenapa rasanya jadi kayak temen lama yang ketemu lagi setelah lama enggak jumpa, akhirnya sama mereka saya disuruh request lagu. Jadilah saya di seberang istana itu berasa kayak putri dinyanyiin lagu sambil ngobrol-ngobrol random sama mereka, dilanjutkan dengan nyanyi nyanyi bareng lagu I'm Yours Jason Mraz pake lirik nana nana. xP

Yang jelas, saya juga enggak tahu sejak kapan saya punya kebiasaan ngerandom kayak gitu. Yang saya tahu, setiap kali ada masalah, saya selalu suka jalan-jalan sendirian ke antah berantah sampe kaki saya rasanya mau patah, ngelamun, mikir, makan eskrim, senyum-senyum ke orang-orang asing. Masalah saya memang enggak lantas selesai, tapi setelah capek dan nyasar, entah kenapa rasanya better. Mungkin dengan kayak gitu saya bisa pura-pura lupa sama hati saya yang lagi retak-retak. Lalu saya mendadak wake up.

1 comment:

  1. wooooh,.. ini nari2 sampe kemana2 yak. keyeeen lah hehehee

    ReplyDelete