March 25, 2013

Aneh.

Mendadak aku jadi kangen Jakarta. Kangen Ibu. Kangen Slipi.
Kangen Mengi. Gila! Mungkin dari seluruh kucing di seisi dunia ini cuma Mengi satu-satunya kucing yang bisa aku kangenin. Dia yang suka ngekorin aku kemana-mana kalo di rumah. Nemenin nyuci piring di dapur belakang rumah. Aku takut kucing tapi aku cuma nggak takut sama Mengi. Soalnya biarpun suka ngekorin, Mengi itu cemen. Selalu kalah berantem sama kucing tetangga, trus juga ada pitak misterius di pahanya. Mungkin juga karena Mengi satu-satunya kucing yang bisa aku percaya, aku tau Mengi ngerti tiap kali aku tatap matanya dan bilang dengan tegas "Meng, gue percaya elo, plis jangan cakar gue". Mengi ngerti.

Aku kangen hangatnya rumah tua dengan pohon belimbing di halaman itu.
Mungkin ini akibat rasa bersalah karena nggak sempet jengukin ibu padahal kemarin udah di Jakarta.
Ibu lagi sakit, tapi kata Zahra nggak mau ke dokter. Aku pengen nemenin Ibu ke dokter.
Waktu akhirnya mama dateng ke Jogja njengukin anak pertamanya, Ibu yang paling seneng lebih dari aku yang dijengukin. Kata Ibu, setelah lebih 3 tahun, akhirnya Melyn ditengokin.
Sekarang Ibu sakit, aku kepingin nengokin. Kepikiran. Semoga aja Ibu nggak ngerasa kesakitan :'( 

2 comments:

  1. Hope everything will get well soon, my friend :)

    ReplyDelete
  2. get well soon ya mel buat ibunya.. :)
    ngong-ngonong Zahra itu sodara/tetangga kamu mel? deket banget kayanya :)

    ReplyDelete