April 4, 2013

Abaikan. Ini cuma ceracauan.

Kamu pernah nggak, Bi, ngerasa exhausting padahal enggak abis ngapa-ngapain.

Aku enggak ngerti Bi, sekarang ini rasanya campur-aduk. Ngeliat Halimah yang hari ini kacau. Kamu tau rasanya harus nenangin orang padahal hati kamu sendiri lagi nggak tenang. Belum lagi bingung gimana harus ngejelasin ke Amel dan yang lainnya. Patah hati, Bi. Aku masih aja heran gimana hati bisa patah berkali-kali tapi enggak mati-mati. Mungkin kayak yang mbak Vira bilang, hati itu kuat, jangan pernah diremehin.

Sebenernya waktu di Plaza lantai 2 itu aku udah pengen nangis. Dari awal dateng juga sebenernya aku udah pengen nangis. Tapi kan nggak mungkin. Gimana caranya aku mau nguatin Halimah kalau akunya sendiri malah keliatan lemah. Jadi ya gitu. Aku sendiri tau kalo Amel sebenernya udah nahan-nahan emosinya waktu duduk di kursi biru itu. Dan aku cuma bisa duduk bisu di sebelah dia. Totally, enggak punya kata-kata. Cuma bisa berdoa aja semoga Tuhan ngejagain hati dia biar nggak meledeak kayak Street Perform kemaren.

Entah kenapa untuk bisa bener-bener senyum hari ini berat, Bi. Aku cuma bisa berusaha untuk pura-pura. Cuma, dan itu pun berusaha. Baru tau kebanting itu kayak gini toh rasanya.

Satu-satunya obat yang aku punya cuma rasa percaya, Allah itu nggak mungkin mensia-siakan kita kan, Bi. Jadi itu yang aku tekanin ke Halimah. Aku nggak tega ngeliat dia sebegitu itunya ngerasa bersalah. Ngeliat dia kayak gitu itu nusuk aku seribu kali karena aku ngerasa enggak ngelakuin apa-apa. Ah. Patah hati, Bi. Sayang sama orang itu ternyata bisa aneh kayak gini ya. Bisa lipatan kali lebih seneng saat orang yang disayang seneng, tapi juga bisa lipatan kali kepingin mati liat yang disayang sedih.

Terus juga Amel. Aku tau banget Bi apa yang dia pikirin. Aku tau gusar macam apa yang dia rasain. Tapi kenapa aku nggak punya kata-kata buat nenangin dia? Nggak tau, aku ngerasa lemah aja. Nggak bisa ngelakuin apa-apa. Sampe akhirnya dia enggak sengaja ngebentak aku sebelum pulang, di deket tangga.  Iya, enggak sengaja. Aku tau Amel pasti enggak sengaja. Rasanya mungkin kayak cowok yang tiba-tiba aku cabutin bulu kakinya. Ngagetin, sakit, harusnya sih aku bisa bereaksi sama kayak cowok-cowok itu, bilang aw kenceng terus nempeleng orang iseng yang nyabutin bulu kaki itu. Tapi aku waktu itu cuma mampu bereaksi "mmm, yauda" dan tampangku pasti bego banget karena Ica sampe bengong ngeliatinnya. Waktu aku enggak sengaja bersitatap sama dia.

Jadi ketika akhirnya Halimah balik lagi ke lantai 2 dengan mata basah. Aku tau sms "mba dimana?" yang baru kubalas itu bukan sms baru nyampe kayak yang aku pikir tadinya. Halimah nyariin aku karena dia butuh bahu, sama kayak alasanku mention zahra di twitter sebelum aku balas sms dia. Allah tahu banget Bi gimana tabiatku. Dia tahu gimanapun juga aku nggak bakal bisa nangis kalo bahu itu enggak ada, jadi dia ngirimin Halimah. 

Jadi ternyata sedih itu ngabisin banyak energi, Bi. Nggak heran orang yang kelamaan sedih bisa sampe mati.

2 comments:

  1. Siapa Bi itu?? :D
    Jgn sedih lama2, coba cari pembangkit mood kamu biar tiap hari terasa bahagia... :)

    ReplyDelete
  2. Bi itu laptop aku, Uda. ngakngakngak.. gila kan curhat sama laptop sendiri coba.

    ReplyDelete