December 22, 2013

cerita malam minggu dan hati tarik ulur

Halo Bi :)
Ah rasanya udah bertahun-tahun saya nggak curhat di jendela dan memanggil kamu dengan ini. Bi. Bi untuk Biam. Kamu apakabar?
Bosen nggak hampir setahun ini kamu cuma saya pake untuk nulis-nulis penting dan lebih seringnya nonton streaming? Saya kangen curhat sama kamu. Kangen manggil nama kamu. Saya baru sadar kalo belakangan saya sering curhat cuma kalo lagi sedih-sedih doang. Kalo lagi butuh lega doang. Tapi sekarang saya lagi senang.

Jadi ceritanya malem minggu ini saya dan temen-temen udah mulai ngamen-ngamen lagi, Bi. Eh, saya udah cerita belum kalo grup tari saya, summer nanti dapet undangan lagi untuk festival di Belgia dan Perancis bulan juni-juli tahun depan. Ini nih web festivalnya http://www.festiroche.com/ http://www.festifolk.be/
Nah, rencananya juga kami mau sekalian ikut festival di Spanyol, Belanda sama Jerman yang jadwalnya kebetulan berdekatan. Orang-orang boleh aja bilang kami rakus dan oportunis, Bi. Perduli apa. Menurut saya tetap tidak ada yang salah dengan memaksimalkan apa yang kebetulan tersedia.

Jadi ya gitu, intinya saya seneng aja abis ngumpul-ngumpul street performance barusan. Setelah berbulan-bulan suntuk sama kerjaan dan materi proposal keberangkatan yang nggak kelar-kelar. Lagipula ini street performance-nya bareng anak-anak angkatan lima. Astagaa udah angkatan LIMAA!!

Yah, tadi juga cerita-cerita persiapan berangkat ke festival kemarin yang maha epik itu. Berapa kali pun diceritain tetep aja super. Serius banget nih, mesti bikin buku tentang itu. Eh kamu tau nggak Bi, kemaren-kemaren ada yang sempet sirik dan ngata-ngatain grup tari saya masa Bi. Dia bilang masa grup tari saya baru ke Belgia doang udah segitu bangganya. Dia cerita itu ke Zahra. Dia juga bilang grup tari dia udah pernah kemana-mana juga tapi nggak terkenal. Haha kocak aja gitu Bi, yakali grup tari dia nggak terkenal gara-gara grup tari saya. Salah sendiri kan kenapa dia nggak ngebangga-bangga udah kemana-mana.

Padahal ya sebenernya grup tari saya kan cuma mau menyebarluaskan aja, bahwa grup kami, alhamdulillah udah mengharumkan nama Indonesia di Belgia. Aturan dalam islam juga kan kalau ada berita bahagia harus disebarluaskan. Makanya sampe ada yang inisiatif bikin GoodNewsFromIndonesia. Kalo fitnah itu, baru nggak boleh disebarluaskan. Toh memang kenyataannya gitu, grup tari saya memang bener ke Belgia dan kami bukannya lagi ngaku-ngaku. Memangnya kayak grup tari apa gitu yang ngaku-ngaku dapet juara favorit di festival apa padahal sebenernya nggak ada nominasinya. Lagian ya, kalo ada yang kami banggain dari ikut festival kemaren bukan ke Eropanya, tapi perjuangannya.

Karena kami memang bukan dari keluarga kaya, Bi. Malahan yang berangkat kemaren kebanyakan anak beasiswa, yang kamu taulah gimana, buat ke kampus aja nebeng temen. Buat makan aja ngirit-ngirit.

Padahal sebenernya yang kami banggain itu murni perjuangan kami kemaren. Nyebar ratusan proposal sampe mau muntah, nelponin pejabat-pejabat yang kebanyakan salah sambung, street performance sampe rasanya hampir lumpuh, jualin baju bekas di sunmor sambil ngantuk-ngantuk sampe ngedatengin budayawan seni yang ada di Jogja saking nggak tau lagi mesti gimana. Ngumpulin duit 226juta dalam waktu satu minggu tanpa ngerampok bank, emang dikira gampang. Jadi ya Bi keberangkatan kemaren itu bener-bener berkah Tuhan. Hasil dari pantang menyerah dan terus beriman pada Tuhan Yang Maha Esa. Sesulit apapun keadaannya.

Ah, kamu nggak tau Bi, kemarin itu waktu diceritain sama Zahra rasanya bener-bener emosi. Sampe ngamuk di twitter segala, Bi. Coba waktu itu saya inget bisa curhat ke kamu ya. Nggak perlui lah bikin timeline jadi rusuh kayak gitu. Tapi kalo diinget sekarang saya jadi kasihan. Bener kali ya Bi, sesuatu yang tumbuh asalnya dari kebencian akan mengandung kebencian itu sampe ke ranting terkecil sekalipun. Kasihan ya Bi.
Sayang Zahra nggak inget nama orang yang cerita itu ke dia. Secara itu sebenernya temennya Mala, dan dasarnya otak Zahra emang rada susah buat ngapal-ngapal harga dan nama. Padahal sebenernya saya bukan mau ngelabrak kok Bi, cuman mau ngasih pengertian aja. Bahwa diam-diam ada yang terluka dari omongannya yang seenak jidat.

Kadang-kadang orang bisa semudah itu bertingkah sok tahu tanpa sadar bahwa itu sebenarnya menyakiti orang lain, Bi.

02:43 A.M
Hiduplah insomnia yang memang dipelihara!

No comments:

Post a Comment