July 20, 2014

The Notebook.

Tiba-tiba udah tepat satu bulan nggak nulis di blog ini. Rutinitas kafe dan skripsi bener-bener menyita waktu. Saya hampir nggak punya waktu lagi untuk santai-santai browsing seharian dan nyampah di kosan. Selama ramadhan ini, waktu pagi saya habis buat kalo nggak giliran piket belanja buat kafe, yaa tidur sampe zuhur. Lalu siangnya langsung cabut ke kafe dan baru pulang sekitar jam 11 malam. Apalagi udara jogja beberapa hari ini sejuk mendung nggak nguatin :P

Anyway, residence permitt saya udah keluar. Sekarang lagi proses hunting tiket untuk keberangkatan september. Tapi nggak tahu nih, hostfamily saya kayaknya lagi sibuk apaan jadi imel saya tiga hari lalu nggak dibales.

Terus, saya apakabar?

Hehe.. saya lama nggak nulis blog sebenernya bukan cuma karena nggak sempet doang tapi mungkin lebih karena memang nggak nyempetin. Pikiran saya lagi penuh belakangan hari dan mood saya juga lagi nggak begitu bagus. Saya menghindari menulis yang aneh-aneh di blog, juga di twitter dan medsos lainnya. Tapi akhirnya saya jadi stres sendiri dan makin mumet. Waktu lagi galau-galau kayak gitu, eh saya nemu nggak sengaja notebook di gading mas. Hehe.. iyaa masih seneng aja main ke gading mas kalo pikiran lagi keruh. Nggak tahu yaa, muter-muter nggak jelas di gading mas itu bikin saya lupa sama kegaduhan hidup. wkwkwk... yah balik lagi ke notebook akhirnya saya inget kapan terakhir kali saya nulis di buku catatan. Notebook saya yang terakhir udah penuh dan belum nyempetin beli. Jadi saya pikir saya stress pasti karena nggak nulis. Udah lama nggak ngobrol sama diri sendiri.

Yaudah deh, akhirnya saya beli notebook baru dan pelan-pelan segala kegundahan saya ilang.

Dua hari yang lalu juga tiba-tiba saya ditelpon sama temen curhat-curhatan yang bahkan saya belum pernah ketemu dia sekalipun. Telponnya hari itu entah kenapa bikin hari saya jadi cerah dan bersemangat. Apa yaa, random aja kita yang udah lama nggak kontak-kontakan (iya, saya lagi sok pengen susah diraih aja dengan mengganti nomor wasap ke nomor baru) tiba-tiba dia nelpon aja gitu dan curhat mendadak. Saya juga nggak ngerti kenapa, tapi yang jelas hari itu mood saya jadi bagus dan waktu belanja keperluan kafe di superindo sama Yogi saya ngebeliin temen-temen kafe es krim satu pak sebagai permintaan maaf atas kelakuan saya yang super brengsek di hari sebelumnya. Yap, three days ago I was such an asshole. Merengek minta dibeliin nasi goreng, ngambek karena yogi salah beliin, marah kalo dibencandain terus sampe akhirnya nangis di meja kasir. Udah gitu mikir dan minta maaf ke anak-anak, eh sejam kemudian marah lagi terus kabur ke tempat cuci terus nangis lagi pas dijailin Mita. Iin sama Koko sampe bingung mesti gimana. Yah jangankan mereka, saya sendiri aja juga nggak ngerti kenapa tiba2 jadi super cengeng gitu.

Jadi akhirnya pagi ini saya nulis blog sehabis ngitung keuangan kafe minggu ini. 9 menit lagi saya janjian ketemu Hanip, Yogi, Mita buat rapat tapi sekarang bahkan sama belum siap-siap. Nulis blog niatnya biar nggak tidur lagi dan nggak telat, tapi kayaknya telat nggak telat itu udah takdir sih ya. Ciao!

6:53 AM

No comments:

Post a Comment