April 10, 2017

Memasak Bagi Diaspora

Yang namanya tinggal di perantauan pasti ada kalanya kangen sama makanan spesial kampung halaman. Tapi resikonya ya nggak semua bahan-bahan yang ada di kampung halaman bisa ditemuin di sini. Beberapa bahan yang ada pun rasanya bisa beda banget, jadi kudu banyak-banyak riset sebelum beli. Wajib! Jangan kayak saya, sok-sokan masak masakan indonesia, tapi rasanya fail selalu. 

Pie Susu Kegemaran

Kegagalan pertama lumayan bikin trauma sih, waktu itu bulan pertama saya nyampe ke India dan ceritanya pengen sok bikin dessert gitu. Jadilah akhirnya belanja bahan-bahan buat bikin pie susu di supermarket di Tirur.

Karena biasanya orang India pakai ghee sebagai pengganti mentega dan margarin (tapi ghee warnanya agak putih, rasanya cenderung tawar dan saat dipanaskan pun bener-bener persis minyak makan. Tau kan minyak makan? Itu sebutan orang di kampung saya untuk minyak goreng, hehe) sementara kalo di Indonesia menteganya kuning dan rasanya lebih asin gurih, akhirnya saya beli lah salted butter di supermarket. Waktu itu saya beli merk lokal India namanya milma, karena juga butuh susu kental manis akhirnya saya juga beli condensed milk dari merk yang sama.

Nah, bodohpolosnya saya waktu itu, saya main cemplung-cemplung aja sesuai resep ala-ala Indonesia, nggak pake icip-icip bahan-bahannya dulu. Hasilnya? jadilah dessert aroma sapi yang terlampau gurih dan nggak ada manis-manisnya sama sekali. Eneg! Kulit pienya juga jadi rapuuuuh banget.

http://www.melynsalam.com/2017/04/memasak-bagi-diaspora.html
Pie susu, jadinya eneg banget,
warnanya juga pucet gitu, kurang canthique

Ternyata salted butternya nggak asin, dan susunya nggak manis. Semenjak itu saya jadi ogah nyoba resep-resep Indonesia. Beberapa kali beli keju-kejuan dari yang slice sampe yang balokan juga rasanya nggak ada yang bener. Keseringan malah keburu berjamur karena kelamaan di kulkas (yang sering idup mati gantian buat colokan blender, wkwk). Sedih, padahal di Indonesia dulu saya paling doyan ngegado keju pantesan badan melar kayak mozarella.

Demam Seblak!

Percobaan selanjutnya disponsori oleh feed-feed seblak yang bertebaran di socmed. Kebetulan ada stok kerupuk bawang sama bungkusan rempah kering modal ngemis ke Mbak Wiwin, salah satu orang Indonesia yang nikah sama orang Kerala juga. Jadi suami embaknya itu sering banget bolak balik India-Timur Tengah yang mana bahan-bahan berbau Indonesia lebih gampang ditemukan dibanding di India.

Cusss deh langsung beraksi.

Bahan-bahannya juga gampang, cuma modal;
-bawang putih,
-bawang merah,
- merica, garam 
-cabe yang banyak
-daun bawang, nggak pake karena nyarinya susah
-kencur, ini juga saya nggak pake karena nggak punya
-kemiri, yang akhirnya saya ganti pake jahe. KENAPA? yah, namanya juga diaspora. Kudu kreatip ye gak?

Lucunya suami saya malah heran "memangnya orang Indo makan kemiri?" Laahhh, si abang kira kemiri cuma buat minyak penumbuh rambut doang. Hasilnya? Bisa ditebak dong dari absennya ramuan-ramuan krusial. Hahahaaa... lagian mana adaaaaa orang ganti kemiri pake jahe. Jelas-jelas rasanya beda banget, jadi wajarlah kalo rasanya agak-agak unik campur ngaco.

Percobaan Selanjutnya...

Seterusnya, beberapa kali saya masih nekat lanjut bereksperimen, diantaranya bikin bakso ayam tanpa terigu (karena di rumah cuma ada tepung gandum ;P),bikin bihun pake semiya (sejenis mi putih yang disini buat bahan dessert), sampe eksperimen bikin cilok yang asli gagal total.

Yang pertama, jadinya bola-bola daging isi hati ayam, lembek-lembek nggak kenyal, ditelen juga seret, intinya teksturnya bener-bener nggak kayak bakso. Haha.. untungnya masih lumayan enak jadi bisa abis sampe kenyang tanpa bikin lidah sengsara.
http://www.melynsalam.com/2017/04/memasak-bagi-diaspora.html
bakso yang nggak kayak bakso
Yang kedua, ehm.. rasanya agak ancur sih. Bayangkan bihun yang harusnya pedas gurih malah jadi lengket dan manis. LAH? KOK BISA MANIS? Iya, jadi karena emang buat dessert, ternyata mi putihnya ini memang udah agak manis dari pabrik.

dan eksperimen terakhir bikin cilok ini yang akhirnya sukses bikin saya langsung pesen tiket pulang kampung. Hehe..

Tragedi Cilok

Jadi ceritanya udah berminggu-minggu saya nggak nafsu makan. Biasanya kalo udah nggak nafsu makan gitu saya tinggal beli cilok aja yang banyak bertebaran di tiap sudut jogja. Dari cilok kuah sampe cilok isi, itu lah andalan saya kalo udah laper tapi nggak nafsu makan apapun.

Berminggu-minggu ngidam cilok, eh tiba-tiba waktu saya lagi main ke tempat Teh Nur, nggak taunya si teteh lagi nyemil cilok. Karena di India nggak ada tepung sagu, jadi ciloknya dibikin dari terigu dan dimakan pake saus kacang. Yah walopun nggak sesempurna cilok normal, bolehlah itu cilok terigu buat penambal rindu sementara.

Nyampe ke rumah, bayang-bayang cilok bukannya memudar eh malah semakin menghantui. Jadi lah akhirnya minta suami beli tepung tapioka di pasar. Pulang-pulang pas dibuka eh kok warnanya kecokelatan bukannya putih, dan baunya menyengat bau ubi. Perasaan mulai nggak enak, tapi apa boleh buat?

Mungkin saat itu saya udah di titik desperate ngidam cilok. Nekatlah saya bikin cilok pake tepung (kayaknya) tapioka (tapi) bau ubi. Setelah jadi...

...jeng..jeng...

MANIS!!

Patah hati karena jadinya nggak enak? Udah biasa. Mau sedih? Harus gimana lagi? Tapi perasaan saya sama cilok yang saat itu saya bikin adalah marah, kesel, putus asa, mau pulaaaang. Haha...

http://www.melynsalam.com/2017/04/memasak-bagi-diaspora.html
cilok yang bikin saya pulang kampung

Saya merasa hina telah mencemarkan nama baik cilok. Saking marah dan keselnya itu cilok yang udah saya bikin akhirnya saya buang semua (mmm..jangan ditiru ya ini, pamali buang-buang makanan).

Padahal selama ini se-nggak enak-apapun makanan yang saya coba bikin, mau nggak mau pasti selalu saya abisin.

Waktu akhirnya curhat di grup yang isinya sesama ibu-ibu diaspora senior yang suaminya warga Kerala, ternyata... hampir semuanya pernah melakukan hal-hal serupa waktu mereka masih seamatir saya, hahaa..

Nggak heran, kalo pas waktunya pulang kampung, titipan semacam kecap manis dan tepung kanji langsung pada rame. Ibu-ibu yang punya bayi, teteup nitipnya minyak kayu putih. Apalagi kalo ada yang buka pre-order tempe, beuhhh..laris manis sampe waiting list segala.

1 comment: